Banyak ujian untuk menilai pertuturan pada kanak-kanak dan orang dewasa bergantung pada aktiviti penamaan atau memilih antara tindak balas yang berbeza. Walaupun ujian ini sebenarnya berguna dan cepat diperbaiki, berisiko tidak menangkap profil komunikasi yang lengkap orang yang kita amati, dengan risiko tidak mencapai objektif sebenar sebarang campur tangan.

Sebenarnya, kemahiran diskursif dan naratif mewakili komponen linguistik yang paling "ekologi" kerana bahasa kanak-kanak dan orang dewasa menunjukkan dirinya bukan dalam rangkaian kemahiran penamaan atau pemilihan, tetapi dalam kemampuan untuk berkomunikasi dengan orang lain dan melaporkan pengalaman mereka.

Dengan tepat untuk alasan ini, tujuan utama intervensi pertuturan adalah untuk meningkatkan kemampuan seseorang untuk memahami maklumat yang mereka terima dan menyatakan diri mereka selengkap dan tepat mungkin. Kita tentu tidak dapat menentukan "berjaya" intervensi pertuturan yang mampu meningkatkan jumlah kata-kata ujian tertentu yang diakui oleh seorang kanak-kanak, tetapi yang kemudian tidak mempunyai akibat praktikal dalam kemampuannya untuk berkomunikasi dengan orang lain.


Walaupun demikian, kemahiran diskursif dan naratif sering diabaikan dalam penilaian bahasa, kecuali ada permintaan yang jelas. Ini berlaku baik kerana pada peringkat awal pemerolehan bahasa fokusnya lebih kepada aspek fonologi-artikulatif - juga kerana sangat mudah untuk mengenal pasti anak yang melakukan kesalahan sebutan, sementara anak yang mengalami kesulitan naratif sering mengurangkan interaksinya kepada jawapan pendek dan untuk alasan ini dia sering dilabelkan sebagai pemalu atau introvert - keduanya kerana secara objektif analisis naratifnya lebih panjang dan lebih melelahkan, terutama jika anda tidak terbiasa melakukannya.

Tanpa mengira ujian yang digunakan, terdapat dua petunjuk yang dapat memberi kita maklumat berharga mengenai kemahiran bertutur dan naratif kanak-kanak dan orang dewasa:

  • Perkataan seminit (PPM atau WPM dalam Bahasa Inggeris): jumlah perkataan mungkin sudah menjadi petunjuk penting, tetapi membandingkan jumlah perkataan dengan masa yang diperlukan untuk menghasilkannya dapat menghasilkan pengeluaran yang betul tetapi lambat. Menurut kajian oleh DeDe dan Hoover [1], sebagai contoh, pengeluaran di bawah 100 PPM pada orang dewasa mungkin menunjukkan afasia. Selanjutnya, menurut penulis yang sama, penunjuk ini nampaknya sangat sensitif terhadap rawatan dalam kes afasia sederhana dan teruk
  • Unit Maklumat yang Betul (CIU): menurut definisi Nicholas dan Brookshire [3] mereka adalah "kata-kata yang dapat difahami dalam konteks, tepat berkaitan dengan gambar atau topik, relevan dan informatif berkenaan dengan isi gambar atau topik". Langkah ini, yang menghilangkan kata-kata yang tidak penting dari pengiraan seperti interlayers, pengulangan, interjection dan paraphasias, ia seterusnya dapat berkaitan dengan jumlah kata yang dihasilkan (CIU / Total kata) atau ke masa (CIU / minit) untuk analisis yang lebih halus.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai langkah selanjutnya, kami mengesyorkan manual "Analisis pertuturan dan patologi bahasa"Oleh Marini dan Charlemagne [2].

Bibliografi

[1] DeDe, G. & Hoover, E. (2021). Mengukur perubahan pada tahap wacana berikut perlakuan perbualan: contoh dari afasia ringan dan teruk. Topik dalam Gangguan Bahasa.

[2] Marini dan Charlemagne, Analisis ucapan dan patologi bahasa, Springer, 2004

[3] Nicholas LE, Brookshire RH. Sistem untuk mengukur maklumat dan kecekapan ucapan orang dewasa yang berkaitan dengan afasia. J Speech Hear Res. 1993 Apr; 36 (2): 338-50

Anda mungkin juga suka:

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!
Mencarikuki kecurian yang dikemas kini