Ikuti kami di Facebook untuk terus dikemas kini pada permainan, ujian, ulasan dan artikel baru!

Kami bercakap hari ini tentang konsep yang digunakan secara meluas dalam kehidupan seharian dan kita mula melakukannya bermula dari maknanya: kecerdasan dan QI

Teori yang berbeza

Adakah kita benar-benar tahu apa itu? Kita boleh menjawab dengan no yang mudah. Kerana? Secara sepele, kerana dalam komuniti saintifik tidak ada definisi kecerdasan di mana terdapat persetujuan bersama. Walaupun begitu, kita semua (lebih kurang, ada yang kurang) mempunyai idea tentang kecerdasan, sekurang-kurangnya secara intuitif.

Dalam bidang ilmiah, kami telah berusaha untuk memberikan banyak penerangan dan di sini kami cuba memberikan penjelasan ringkas yang cuba merangkumi unsur-unsur umum dari pelbagai definisi: kecerdasan adalah keupayaan untuk mengadaptasi pemikiran seseorang terhadap keadaan yang berubah-ubah untuk mencapai tujuan tertentu.


Kepada ramai, takrif ini akan kelihatan sangat samar-samar, sehingga hampir semua kemahiran sesuai dengan konsep ini. Dan ia berlaku! Cuma fikirkan Teori kecerdasan pelbagai Gardner yang juga menganggap kemahiran motor sebagai satu bentuk kecerdasan.

Model teori yang sering dirujuk ialah Cattell yang membahagikan kecerdasan ke dalam kecerdasan cecair e kecerdasan kristal. Yang pertama merujuk kepada keupayaan untuk menghadapi dan menyelesaikan masalah penyelesaiannya ia tidak bergantung kepada pengetahuan terdahulu, yang kedua dikenal pasti dengan keupayaan untuk menggunakan kemahiran dan pengetahuan yang diperoleh dengan pengalaman.

Teori-teori kecerdasan lain juga telah dirumuskan tetapi, selain dari kecerdasan emosi Salovey dan Mayer, mereka tidak banyak memberi kesan praktikal.

Sebaliknya, adalah penting untuk mengingati model teori kecerdasan cecair dan kecerdasan crystallized untuk memahami makna ujian IQ yang akan kita bicarakan.

Ujian IQ mereka adalah bukti yang cuba menganggarkan kecerdasan individu berdasarkan jawapan yang diberikan. Masalah terbesar mereka adalah bahawa, tanpa definisi kecerdasan yang jelas, ia tidak benar-benar diketahui apa yang mereka sukai dan sebenarnya banyak yang dibina tanpa andaian teori sebenar. Walaupun semuanya, mereka terus digunakan secara meluas untuk apa yang dipanggil mereka kesahan ramalan, iaitu, kemampuan mereka untuk meramal (sekurang-kurangnya sebahagian) kejayaan masa depan orang dalam kajian dan kerja (secara purata 20-25% hasil masa depan).

Ramai ibu bapa ketika mengambil anak mereka untuk satu penilaian neuropsikologi (biasanya disebabkan oleh kesukaran pembelajaran), tertarik atau ketakutan oleh idea bahawa orang kedua itu tertakluk kepada ujian kecerdasan. Ia tidak biasa bagi mereka untuk bertanya siapa yang telah pergi sebelum apa itu, apa skor IQ bermakna, apabila ia dianggap tinggi dan ketika ia rendah, dan lain-lain
Mari cuba jelaskan.

Apakah IQ?

Ini adalah konsep yang sangat mudah: ia adalah skor yang memberitahu kita sejauh mana prestasi jatuh dari purata. Ia mungkin kelihatan rumit tetapi sekarang ia akan kelihatan lebih mudah. IQ mempunyai purata 100, iaitu jika kita mempunyai orang pada skala 1 hingga 100, individu pada langkah 50 akan mempunyai IQ 100 (persentil 50). Ini bermakna bahawa dengan skor yang lebih tinggi daripada 100 anda akan mempunyai prestasi di atas purata dan di bawah sebaliknya. biasanya IQ normal antara 85 dan 115 dipertimbangkan (di mana kira-kira 68% daripada penduduk jatuh) dan prestasi pemarkahan defisit intelektual dipertimbangkan kurang daripada 70.

Kuasa Intelektual

Bagaimanakah IQ diukur?

Ujian kecerdasan yang paling banyak digunakan dapat dikesan (walaupun ada yang memaksa) kepada konsep kecerdasan cecair dan kecerdasan crystallized.

Yang paling banyak digunakan ialah Matriks progresif Raven (biasanya PM 38 dan PM 47) dan Tangga Wechsler (di Itali yang paling baru-baru ini ialah WPPSI-III, WISC-IV dan WAIS-IV).

Dalam kes pertama, rujukan dibuat terhadap konsep kecerdasan cecair dan akibatnya ujian terdiri dalam menyelesaikan masalah yang tidak memerlukan pengetahuan sebelumnya untuk diselesaikan (sekurang-kurangnya secara teori mereka bebas dari tahap budaya orang yang diperiksa). Ini adalah angka yang tidak lengkap yang tidak perlu disiapkan. Tugas subjek adalah dengan tepat memilih karya yang hilang.

Dalam kes kedua, ini adalah ujian yang sebahagiannya mengukur kecerdasan bendalir (biasanya dengan tugas yang serupa dengan tugas yang baru dijelaskan dan jenis tugas lain, seperti pembuatan semula gambar melalui kiub berwarna) dan kecerdasan sebahagiannya ( jenis verbal di mana kita bergantung pada pengetahuan tentang tanggapan sekolah dan keupayaan untuk menghuraikannya secara lisan). Terdapat juga ujian lain yang membentuk ujian ini, yang dapat ditelusuri kembali kelajuan pemprosesan (kelajuan di mana otak dapat memproses maklumat) dan pada ingatan kerja (keupayaan menyimpan maklumat dalam memori dan melakukan pemprosesan dengannya). Aspek ini sangat menarik kerana mengikut banyak kajian, keputusan yang diperolehi dalam ujian ingatan kerja dan kelajuan pemprosesan akan dapat menjelaskan sebahagian besar hasil ujian kecerdasan cecair.

Walaupun banyak sarjana sekarang menganggap IQ sebagai konsep ketinggalan zaman, ini tetap menjadi titik penting dalam definisi beberapa gangguan dan oleh itu pengukurannya tetap penting bagi tujuan diagnostik. Ia juga terus menjadi alat yang boleh memberikan maklumat penting walaupun untuk digunakan dengan berhati-hati memandangkan had teoretikal yang besar.

Untuk kesimpulan, kita boleh mengatakan bahawa ujian IQ adalah ujian yang mereka cuba menempatkan orang pada skala fungsi intelektual yang band prestasi didefinisikan berkaitan dengan (penyimpangan) ke rata-rata (100). Walaupun batasannya yang besar, skor ini terus digunakan kerana mereka membenarkan sebahagiannya untuk menganggarkan sejauh mana seseorang akan dapat mengendalikan pengajaran dan komitmen kerja.

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!
Ujian kecerdasan kanak-kanakMeningkatkan kecerdasan