Dorta, bepre, buolo ... Mereka boleh dipertimbangkan kekosongan tidak sengaja bahasa, atau kata-kata yang mungkin mempunyai makna dalam bahasa Itali, tetapi tidak memilikinya hanya kerana, selama berabad-abad, tidak ada yang memberikannya kepada mereka. Sebenarnya, tidak pasti bahawa mereka tidak mempunyai makna ini dalam bahasa selain bahasa Itali (atau dalam dialek tempatan) atau mereka tidak memperolehnya pada masa akan datang. Atas sebab ini mereka didefinisikan sebagai bukan perkataan (dalam bahasa Inggeris pseudowords)

Yang penting, dan dalam beberapa cara kontroversial, aspek adalah bahawa kata-kata yang tidak biasa digunakan dalam ujian membaca mematuhi fonotaksis bahasa Itali. Sederhananya, walaupun itu bukan perkataan Itali, itu mungkin kerana mereka menghormati urutan vokal dan konsonan layak dalam bahasa kita. Mari kita ambil contoh Penjana bukan perkataan dan kami menyusun struktur (cth: CV-CVC-CV). Dengan setiap klik, kita akan mendapat beberapa kata bukan: zefalfi, lidetre, gupecca. Seperti yang anda lihat, mereka menghormati semua peraturan komposisi Itali. Ringkasnya, kita tidak akan mendapat kata-kata seperti: qalohke atau puxaxda.

Sebab mengapa perkataan bukan digunakan, dalam membaca dan menulis, adalah kerana kata-kata itu membolehkan kita menyelidiki apa yang disebut laluan fonologi, itu adalah mekanisme yang memungkinkan kita mendekode "potongan" setiap kata dan mengubahnya, sedikit demi sedikit, menjadi grafik (dalam hal penulisan) atau menjadi suara (dalam hal membaca dengan lantang). Cara fonologi adalah cara yang sangat berguna dalam membaca kata-kata asing atau tidak diketahui, tetapi ternyata sangat lambat untuk kata-kata yang kita tahu (sebenarnya, kita membaca kata-kata ini "sekilas" dengan mengaktifkan apa yang disebut melalui leksikal). Dari perbandingan antara jalan fonologi dan jalur leksikal adalah mungkin untuk merumuskan hipotesis mengenai kehadiran atau ketiadaan disleksia pada kanak-kanak atau orang dewasa.


Alasan lain yang sah untuk menggunakan kata bukan adalah kenyataan bahawa, kerana mereka tidak ada dalam bahasa Itali, mereka dianggap lebih "neutral" untuk penilaian kanak-kanak, remaja dan orang dewasa yang tidak boleh berbahasa Itali seperti L1. Sebenarnya, sukar untuk dijangkakan bahawa seorang budak lelaki yang kurang terdedah kepada bahasa Itali akan dapat membaca kata-kata secepat seseorang yang telah terdedah kepada mereka selama bertahun-tahun, sementara dipercayai bahawa kata-kata tidak dapat memalukan kedua-duanya sama, sebagaimana mestinya menjadi baru untuk kedua-duanya. Tetapi adakah ia benar?

Sebenarnya ada sekurang-kurangnya dua aspek kritikal yang merujuk tepat pada apa yang kita katakan sebelumnya:

  • Kata bukan, untuk semua maksud dan tujuan, adalah perkataan yang tidak ada dan harus disahkod secara keseluruhan. Walau bagaimanapun, semua bukan perkataan yang kami tulis pada awal artikel ini (dorta, bepre, buolo) mereka sangat serupa dengan perkataan yang ada dalam bahasa Itali (pintu, kelinci, baik atau tanah); bolehkah kita memastikan bahawa kata-kata itu disahkod secara keseluruhan? Apakah kata "tamente" dan kata "lurisfo" dibaca dengan kepantasan yang sama atau yang pertama dipengaruhi oleh kehadiran akhiran -mente yang digunakan dengan frekuensi yang melampau dalam bahasa Itali? Dalam pengertian ini kita bercakap mengenai "kesamaan perkataan"Bukan kata-kata: mereka adalah perkataan yang diciptakan, tetapi kadang-kadang sangat - terlalu banyak - mirip dengan kata-kata yang benar-benar ada. Ini dapat memberi manfaat kepada pembaca bahasa Itali daripada mereka yang kurang terdedah dan sebahagiannya dapat mengaktifkan cara leksikal (yang ingin kita hindari). Sebagai contoh, bagi orang dewasa, saya menganggap mereka sangat menunjukkan kata-kata dis bateri BDA 16-30.
  • Kata-kata bukan yang digunakan dalam penilaian bacaan berkenaan dengan fonotaksis bahasa Itali dan bukan, misalnya, bahasa Norway atau Jerman. Fenomena ini dapat memberi kelebihan kepada pembaca Itali berbanding orang Norwegia atau Jerman, dan oleh itu akan menjadikan kenetralan kata-kata yang tidak disangka akan hilang.

Walaupun terdapat batasan-batasan ini, kata-kata bukan banyak digunakan dalam penilaian dan rawatan jalur fonologi dalam membaca atau menulis, baik pada kanak-kanak maupun orang dewasa. Di bidang terakhir, kajian Profesor Basso, yang menganggap bukan kata-kata sebagai satu-satunya kaedah untuk memastikan bekerja pada jalan fonologi. Namun, dari pengalaman peribadi, saya telah menemui banyak kesulitan dalam menyusun karya abadi pada kata-kata, terutama kerana orang-orang aphasik kadang-kadang merasa sukar untuk mengenali adanya atau tidak perkataan, dan bekerja pada kata-kata yang diciptakan dianggap sebagai sumber kekeliruan dan membuang masa. Sebilangan besar pesakit, pada hakikatnya, mendorong untuk memulihkan kata-kata yang sudah ada, dan mereka mencerna karya bukan perkataan dengan teruk.

Pada akhirnya, bukan perkataan tetap menjadi alat asas untuk mendapatkan idea tentang mekanisme yang aktif dan digunakan dalam membaca; perbandingan dengan perkataan baik dari segi kepantasan dan ketepatan memberikan maklumat yang berharga mengenai strategi yang digunakan oleh subjek dan membolehkan anda membuat kerja-kerja tempat tinggal atau pemulihan yang baik.

Anda juga mungkin tertarik:

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!
Apakah hubungan antara DSA dengan potensi kognitif tinggi?