Walaupun terdapat penyelidikan saintifik disleksia perkembangan sangat aktif, kita jauh dari penglihatan bersama mengenai apa yang ada penunjuk dyslexia awal.

Pada masa ini diagnosis disleksia ia tidak boleh ditempatkan sebelum akhir tahun kedua sekolah rendah, iaitu sekitar 7-8 tahun; namun, penyelidik telah berusaha untuk beberapa waktu untuk mencari unsur-unsur yang memungkinkan untuk mengenal pasti kanak-kanak disleksia bahkan sebelum usia ini. Pada masa ini, kesukaran di kawasan berikut dianggap sebagai petunjuk kemungkinan berlakunya disleksia, sebelum masalah sebenar dapat dibuat diagnosis2:

- pengetahuan fonologi


- pengetahuan huruf

- denominasi cepat

- perbendaharaan kata secara lisan

- pengulangan bukan perkataan

- ingatan jangka pendek

- ingatan kerja

- kesedaran fonologi

Jelas kita bercakap tentang petunjuk probabilistik, tidak pasti; Atas sebab ini tidak dikatakan bahawa sesiapa yang membentangkan kesukaran ini akan menerima diagnosis disleksia pada masa akan datang, sebagaimana tidak dikatakan bahawa anak yang tidak mengalami kesulitan ini tidak akan menerima diagnosis sedemikian. Dengan kata lain, disleksia sering menyerang kesukaran di atas, tetapi tidak semestinya.

Nampaknya jelas bahawa penilaian kemahiran ini tidak mencukupi; Oleh itu, selama beberapa tahun banyak penyelidik telah menyiasat disleksia dari sudut pandangan yang lain: hubungan antara disleksia dan attenzione dan, lebih tepatnya, fungsi perhatian spasial visual.

Dalam artikel 2015 yang baru-baru ini Franceschini dan colloaboratori10 telah cuba mengambil stok keadaan penyelidikan saintifik semasa mengenai hubungan antara disleksia perkembanganattenzione visuospatial. Dengan mengkaji banyak penyelidikan mengenai subjek, penulis percaya bahawa menilai fungsi perhatian akan membantu mengenal pasti "masa depan" kanak-kanak disleksia.

Mari kita cuba memahami mengapa: perhatian visual-spatial dalam membaca akan bertindak sebagai suar yang membolehkan pemprosesan kasar maklumat visual awal (disebabkan oleh aktiviti laluan magnokelular-dorsal yang dipanggil14), kemudian berorientasikan pada bahagian yang lebih terhad dalam bidang visual, di sebelah kiri perkataan untuk membaca, bergerak pantas pada huruf ke kanan dan sebagainya. Mekanisme bacaan linguistik yang lebih banyak (pemprosesan fonologi, penukaran fonem grapema, penyelenggaraan fonem dalam ingatan jangka pendek dan perpaduan yang terhasil daripada mereka) akan campur tangan hanya kemudian.

Oleh itu, ia adalah a proses carian bersiri visual, dan sudah beberapa tahun yang lalu beberapa penulis menunjukkan bahawa orang perlahan dalam jenis aktiviti ini juga lebih perlahan dan tidak tepat dalam membaca1. Juga Franceschini8 dan rakan sekerja mengkaji hubungan antara rentang perhatian visual spatial pada kanak-kanak prasekolah dan pembacaan membaca yang seterusnya, yang menunjukkan bagaimana mereka yang mencapai prestasi yang lebih rendah dalam tugas-tugas perhatian juga mereka yang mengalami kesukaran membaca pada tahun pertama sekolah utama. Ditambah kepada ini adalah data yang diperoleh oleh Gori17 dan kolaborator yang bersetuju dengan apa yang telah diterangkan.

Bermula dari premis ini, Franceschini9 dan penyelidik lain percaya bahawa menggunakan ujian untuk kemahiran perhatian visual-spasial (digabungkan dengan ujian lain) dapat membantu mengenal pasti kanak-kanak yang akan membuktikan disleksia pada masa akan datang, terutama jika anda menganggap bahawa 60% daripada mereka akan mengalami kesukaran jenis perhatian8.

Akhirnya, selalu dalam artikel yang sama9, penyelidik mengemukakan hipotesis bahawa kemahiran perhatian tertentu dapat dilatih terlebih dahulu untuk menggalakkan pemerolehan masa depan membaca. Pada masa ini terdapat bukti kesan positif terhadap bacaan, dengan ditentukan oleh latihan penuh perhatian (terutamanya berdasarkan penggunaan permainan video aksi), tetapi kajian ini telah dilakukan terhadap individu yang sudah bersekolah11, 15. Sedikit atau tidak diketahui tentang kesan latihan prasekolah ini.

Bibliografi

  1. Casco C., Tressoldi P. dan Dellantonio A. (1998), perhatian terpilih dan kecekapan membaca berkaitan dengan kanak-kanak, «Cortex», vol. 34, ms. 531-546.
  2. Persidangan Konsensus (2011), Gangguan Pembelajaran Khusus, Rom, Jun 2011
  3. Facoetti A. dan Molteni M. (2001), Kecerunan perhatian visual dalam disleksia perkembangan, «Neuropsychologia», vol. 39, tidak. 4, hlm. 352-357.
  4. Facoetti A. dan Turatto M. (2000), Bidang penglihatan asimetri perhatian pada kanak-kanak disleksia: Kajian neuropsikologi, «Surat Ilmu Neurosains», vol. 290, tidak. 3, ms. 216-218.
  5. Facoetti A., Lorusso ML, Paganoni P., Cattaneo C., Galli R., Umilità C. dan Mascetti GG (2003), Defisit perhatian visual dan audit visual secara automatik dalam disleksia perkembangan, «Penyelidikan Otak Kognitif», vol. 16, tidak. 2, ms. 185-191.
  6. Facoetti A., Zorzi M., Cestnick L., Lorusso ML, Molteni M., Paganoni P., Umilità C. dan Mascetti GG (2006), Hubungan antara visuo-spatial dan reading nonword
  7. Franceschini S., Corradi N., Ruffino M., Gori S., Gianesini T. dan Facoetti A. (2010), persepsi persepsi masyarakat setempat di kalangan kanak-kanak prasekolah, «Persepsi», n. 39, ms. 79.
  8. Franceschini S., Gori S., Ruffino M., Pedrolli K. dan Facoetti A. (2012), Hubungan kausal antara perhatian ruang visual dan pembacaan bacaan, «Biologi Semasa», vol. 22, hlm. 814-819.
  9. Franceschini S., Gori S, Rufino M., Pedrolli K., Ronconi L., Bertoni S., & Facoetti A. (2015). Mekanisme visuo-perhatian sebagai peramal kemahiran membaca masa depan. Disleksia. 12 (3), 273-286.
  10. Franceschini S., Gori S., Ruffino M., Ronconi L., Viola S., Noce F., Cataudella C., Molteni M. dan Facoetti A. (2015), perhatian visual dan disleksia evolusi: Bukti dari permainan video aksi , "Disleksia", vol. 2, tidak. 12, hlm. 153-174.
  11. Franceschini S., Gori S., Ruffino M., Viola S., Molteni M. dan Facoetti A. (2013), Permainan video tindakan membuat kanak-kanak disleksia membaca dengan lebih baik, «Biologi Semasa», vol. 23, ms. 462-466.
  12. Gori S. dan Facoetti A. (2014), pembelajaran Perceptual sebagai pendekatan baru yang mungkin untuk pemulihan dan pencegahan disleksia perkembangan, «Visi Penyelidikan», vol. 99, hlm. 78-87.
  13. Gori S., & Facoetti A. (2015), Bagaimana aspek visual boleh menjadi penting dalam pemerolehan membaca? Kes menarik dari kesesakan dan perkembangan disleksia, Journal of Vision, vol. 15, hlm. 8.
  14. Gori S., Cecchini P., Bigoni A., Molteni M. dan Facoetti A. (2014), laluan Magnokelular-dorsal dan laluan subkleksikal dalam disleksia perkembangan, «Frontiers in Human Neuroscience», vol. 8, ms. 460.
  15. Gori S., Franceschini S., Ruffino M., Sali ME, Molteni M. dan Facoetti A. (2014), Adakah latihan permainan video tindakan dapat mencegah terjadinya pembacaan bacaan masa depan?, «Journal of Vision», vol. 14, tidak. 10, ms. 692-692.
  16. Gori S., Mascheretti S., Giora E., Ronconi L., Ruffino M., Quadrelli E., Facoetti A. dan Marino C. (2015), Pemotongan intron 2 DCDC2 merosakkan persepsi gerakan ilusi yang memperkenalkan peranan terpilih magnoselular -aliran aliran dalam membaca (dis) keupayaan, «Cerebral Cortex», vol. 25, tidak. 6, ms. 1685-1695.
  17. Gori S., Seitz AR, Ronconi L., Franceschini S. dan Facoetti A. (2015), Pelbagai hubungan kausal antara defisit laluan magnokelular-dorsal dan disleksia perkembangan, «Cerebral Cortex».

Mengetahui disleksia

[amazon_link asins=’8859001358,8809991117,8884150841,8815119620′ template=’ProductGrid’ store=’training05b-21′ marketplace=’IT’ link_id=’b11c1818-b46e-11e7-bfbf-e3fbcf9df851′]

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!
muzik dan disleksia