Mereka yang bekerja dalam psikologi pembelajaran, pendidikan, pedagogi atau pendidikan secara sistematik akhirnya menemui persoalan "gaya belajar". Konsep asas yang biasanya cuba dilalui adalah dua:

  1. setiap individu mempunyai cara pembelajarannya yang tersendiri (contohnya, visual, pendengaran atau kinestetik);
  2. setiap individu belajar dengan lebih baik sekiranya maklumat itu disampaikan kepadanya dengan cara yang sesuai dengan gaya pembelajarannya.

Ini adalah konsep menarik, yang pasti memberikan perspektif yang kurang tegar dalam konteks pembelajaran (yang sering dianggap sebagai "basi"); mereka membolehkan kita melihat sekolah (dan seterusnya) sebagai konteks yang berpotensi dinamik dan dengan pendidikan yang disesuaikan dan hampir disesuaikan.

Tetapi adakah ini benar-benar begitu?


Di sini datang berita buruk pertama.
Aslaksen dan Lorås[1] mereka melakukan tinjauan kecil literatur ilmiah mengenai perkara ini, meringkaskan hasil penyelidikan utama; apa yang mereka perhatikan, data yang ada, hanyalah ini: mengajar mengikut gaya pembelajaran pilihan individu (misalnya, menyampaikan maklumat dalam format visual untuk "penonton") ia tidak akan membawa manfaat yang dapat dihitung bagi mereka yang belajar dengan cara lain daripada yang mereka pilih.

Dalam pengertian ini, pendekatan banyak guru kemudiannya harus disemak semula, terutama mempertimbangkan jumlah pekerjaan tambahan yang melibatkan pengubahsuaian pengajaran mengikuti petunjuk dari apa yang nampaknya neuro-mitos bukannya fakta.

Jadi apa hubungan antara kaedah pengajaran dan kepercayaan berkenaan dengan gaya pembelajaran?

Di sini datang berita buruk kedua.
Satu lagi tinjauan literatur ilmiah mengenai perkara ini[2] menunjukkan bahawa majoriti guru yang jelas (89,1%) nampaknya yakin akan kebaikan pendidikan berdasarkan gaya pembelajaran. Tidak lebih menggembirakan bahawa kepercayaan ini tidak berubah dengan ketara ketika kita terus bekerja selama bertahun-tahun di lapangan (walaupun, harus dikatakan, guru dan pendidik dengan tahap pendidikan tertinggi nampaknya paling tidak yakin dengan mitos neuro ini ).

Apa yang perlu dibuat?

Di sini datang berita baik pertama.
Langkah awal adalah menyebarkan maklumat yang betul semasa latihan bakal guru dan pendidik; ini tidak, sepertinya tidak membuang masa: sebenarnya, dalam tinjauan literatur yang sama didapati bahawa, setelah latihan khusus, peratusan guru masih yakin akan kegunaan pendekatan berdasarkan gaya pembelajaran (dalam sampel diperiksa, kita lulus dari purata awal 78,4% menjadi salah satu daripada 37,1%).

Oleh itu, mungkin ada yang tertanya-tanya bagaimana pembelajaran pelajar dapat ditingkatkan kerana pendekatan gaya pembelajaran nampaknya tidak berkesan.
Nah, inilah dia berita baik kedua: teknik pengajaran dan pembelajaran benar-benar berkesan (ditunjukkan secara eksperimen) terdapat e kami telah mendedikasikan artikel untuk mereka. Di samping itu, kami akan kembali ke topik ini dalam masa terdekat dengan a artikel lain selalu dikhaskan untuk teknik yang paling berkesan.

ANDA JUGA DAPAT BERMINAT DALAM:

RUJUKAN

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!