Kami telah bercakap dalam beberapa kes kecerdasan dan fungsi eksekutif, bahkan menggambarkan penyelidikan yang akan membawa kepada cahaya beberapa perbezaan penting.
Namun, pada masa yang sama, tidak dapat dielakkan tahap pertindihan tertentu antara definisi dua konstruk teori; sebagai contoh, kemahiran merancang dan menyelesaikan masalah digunakan secara sistematik dalam pelbagai konsep dan penerangan fungsi eksekutif. Walau bagaimanapun, kedua-dua kebolehan ini sering menyumbang untuk menjelaskan tingkah laku yang biasanya kita definisikan sebagai "pintar".
Memandangkan persamaan antara fungsi perisikan dan eksekutif, adalah wajar untuk mengharapkan yang pertama sekurang-kurangnya sebahagiannya diramalkan oleh yang terakhir. Dengan kata lain, kita harus menjangkakan bahawa ketika prestasi dalam ujian untuk mengukur fungsi eksekutif meningkat, terdapat peningkatan skor dalam ujian untuk menilai kecerdasan.
Berkenaan dengan ujian untuk fungsi eksekutif, beberapa penulis menunjukkan bahawa ujian yang menilai mereka melalui tugas-tugas yang nampaknya lebih rumit (misalnya, Uji Penyelesaian Kad Wisconsin o Menara Hanoi), mereka tidak mempunyai kebolehpercayaan dan kesahan[3]. Salah satu usaha yang paling terkenal untuk mengatasi masalah ini ialah Miyake dan rakan-rakannya[3] yang telah berusaha memecah fungsi eksekutif menjadi komponen yang lebih sederhana dan, tepatnya, tiga:

  • Perencatan;
  • fleksibiliti kognitif;

Melalui kajian yang sangat terkenal yang dilakukan pada orang dewasa peringkat universiti, para penyelidik yang sama telah mengetengahkan bagaimana ketiga-tiga kemahiran ini dihubungkan tetapi juga dapat dipisahkan, juga menunjukkan bahawa mereka dapat meramalkan prestasi dalam tugas yang lebih kompleks (misalnya, Menara Hanoi dan Uji Penyelesaian Kad Wisconsin).

Duan dan rakan sekerja[1] pada tahun 2010 mereka memutuskan untuk menguji model Miyake juga pada usia perkembangan dan, tepatnya, pada individu berusia antara 11 dan 12 tahun. Tujuannya adalah untuk memerhatikan sama ada organisasi fungsi eksekutif serupa dengan yang terdapat pada orang dewasa, iaitu dengan tiga komponen (penghambatan, pengemaskinian memori kerja dan fleksibiliti) yang saling berkaitan tetapi masih kelihatan terpisah.
Matlamat seterusnya adalah anggaran bagaimana kecerdasan cecair dijelaskan oleh fungsi eksekutif.


Untuk melakukan ini, penulis kajian membuat 61 individu menjalani penilaian intelektual melalui Matriks progresif Raven, dan penilaian fungsi kognitif dalam tiga komponen yang telah disebutkan.

KEPUTUSAN

Berkenaan dengan objektif pertama, hasilnya mengesahkan harapan yang tepat: tiga komponen fungsi eksekutif yang diukur berkorelasi tetapi masih dapat dipisahkan, dengan itu meniru, pada individu yang jauh lebih muda, hasilnya diterbitkan 10 tahun sebelumnya oleh Miyake dan kolaborator.

Namun, mungkin lebih menarik lagi yang berkaitan dengan soalan kedua: komponen fungsi eksekutif manakah yang menjelaskan skor yang berkaitan dengan kecerdasan cecair?
Hampir semua ujian untuk fungsi eksekutif menunjukkan korelasi yang signifikan (mereka cenderung beriringan) dengan skor dalam ujian intelektual. Walau bagaimanapun, dengan "membetulkan" nilai untuk tahap korelasi timbal balik antara penghambatan, fleksibiliti dan pengemaskinian memori kerja, hanya yang terakhir berkaitan dengan kecerdasan cecair (menerangkan sekitar 35%).

KESIMPULANNYA...

Walaupun sering dikaitkan secara statistik, fungsi kecerdasan dan eksekutif terus muncul sebagai dua konstruk teori yang terpisah (atau, sekurang-kurangnya, ujian yang digunakan untuk menilai satu atau konstruk lain sepertinya sebenarnya mengukur kapasiti yang berbeza). Walau bagaimanapun, mengemas kini memori kerja nampaknya merupakan komponen fungsi eksekutif yang berkait rapat dengan kecerdasan. Namun, sebelum menipu diri kita sendiri bahawa pertanyaannya sangat mudah (mungkin dengan anggapan bahawa memori kerja rendah sesuai dengan kecerdasan rendah dan sebaliknya), perlu dipertimbangkan bahawa dalam sampel selain yang "rata-rata", perkara menjadi sangat rumit. Sebagai contoh, dalam gangguan pembelajaran tertentu, skor ingatan kerja nampaknya tidak berkaitan dengan IQ[2]. Oleh itu, penting untuk mempertimbangkan data dari penyelidikan ini sebagai makanan penting untuk berfikir, sambil tetap berhati-hati dan bukannya membuat kesimpulan.

ANDA JUGA DAPAT BERMINAT DALAM:

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!