Bahasa, fungsi kognitif penting yang berkembang pada masa kanak-kanak, menjadi aspek yang rentan dalam banyak gangguan neurologi. Apabila pemprosesan bahasa terganggu, diagnosis untuk aphasia. Penting untuk diperhatikan kejadiannya yang kerap, terutama pada pesakit yang mengalami strok atau bentuk kerosakan otak yang lain.[2].

Memandangkan kerumitan dan penglibatan banyak kawasan otak, bahasa dapat terganggu dalam banyak penyakit neurodegeneratif; contoh yang jelas dari ini adalah demensia, iaitu, kehilangan progresif fakulti kognitif tahap tinggi. Satu jenis demensia mempengaruhi bahasa: ia adalahafasia progresif primer (PPA) dan berlaku apabila kawasan otak yang terlibat dalam bahasa mula merosot[3].

PPA seterusnya dapat dibahagikan kepada beberapa varian, berdasarkan kesulitan bahasa yang disampaikan oleh pesakit. Pesakit dengan varian semantik PPA (svPPA), misalnya, mereka mengalami kesulitan progresif dalam menamakan objek, tempat atau orang. Seiring berjalannya waktu, semakin sukar bagi mereka untuk memahami makna kata-kata tertentu dan mungkin mengalami masalah dalam mengekalkan perbualan kerana pengurangan kosa kata mereka secara berterusan.[3].


Kumpulan kekurangan yang dijelaskan di atas juga mengingatkan penyakit neurodegeneratif lain di mana pertuturan diubah secara progresif: penyakit Alzheimer. Pada peringkat awal, pesakit dengan Alzheimer mungkin mengalami kesukaran untuk memulihkan kata-kata, sehingga kehilangan kelancaran juga. Ketika gangguan itu berkembang, mereka mulai tergagap-gagap, tergagap atau menggunakan kata yang salah eja, hingga akhirnya mereka kehilangan kemampuan untuk membuat ayat yang betul secara formal[1].

Soalan yang berguna untuk diajukan adalah yang berikut: adakah mekanisme yang menyebabkan defisit bahasa dalam dua gangguan tersebut dijelaskan sama?
Inilah soalan yang cuba dijawab oleh De Vaughn dan rakan-rakannya[4] dengan penyelidikan yang diterbitkan dalam Journal of Neuropsychology.
Tujuan penulis adalah untuk menilai dan membandingkan ingatan episodik verbal (menggunakan ujian pembelajaran senarai kata) pada 68 pesakit dengan svPPA dan 415 dengan penyakit Alzheimer.

Peserta menjalani pelbagai ujian neuropsikologi mengenai perhatian, bahasa, ingatan dan fungsi eksekutif. Sangat relevan dengan ujian berikut:

  • Ujian ingatan episod (Pemulihan senarai 9 perkataan yang segera dan ditangguhkan, dan pengakuan seterusnya terhadap kata-kata lain yang tidak pernah didengar sebelumnya; salin berdasarkan gambar)
  • Ujian pengetahuan semantik (perkaitan antara perkataan dan gambar).

Hasil kajian menunjukkan bahawa pesakit dengan svPPA mendapat skor yang lebih baik dalam ujian pembelajaran lisan daripada mereka yang menderita penyakit Alzheimer. Selanjutnya, mereka mempamerkan kemahiran memori visual yang lebih baik sementara orang dengan Alzheimer menunjukkan kemahiran yang lebih baik berkaitan dengan pengetahuan semantik.
Sebaliknya, tidak ada perbezaan dalam memori pengecaman (pengecaman perkataan yang didengar).

Pada pesakit dengan Alzheimer, pemulihan lisan tampaknya dipengaruhi oleh beberapa parameter, termasuk usia, jantina, prestasi dalam pelbagai ujian neuropsikologi, dan bahkan memori visual episodik.

Pada pesakit dengan svPPA, pemulihan secara lisan nampaknya dipengaruhi oleh faktor yang serupa tetapi yang paling penting adalah pengetahuan semantik.

Penulis menyimpulkan bahawa terdapat pemisahan prestasi antara svPPA dan demensia Alzheimer mengenai kekurangan memori verbal: sementara memori visual akan menjadi ramalan defisit memori episodik verbal dalam penyakit Alzheimer, pada pesakit dengan svPPA nampaknya lebih berkaitan dengan pengetahuan. semantik.

Seperti biasa, juga dalam hal ini adalah perlu untuk mempertimbangkan batasan kajian, seperti peratusan peserta kajian dalam dua kumpulan (lebih banyak jumlah mereka yang menderita Alzheimer), juga dengan tujuan untuk kajian lebih lanjut yang menyeimbangkan dua jenis pesakit.

Walaupun begitu, kajian ini menunjukkan bahawa ingatan dan leksikon adalah konstruk yang saling berkaitan, dan bahawa ia diubah dengan cara yang berbeza dalam penyakit neurodegeneratif yang berbeza, walaupun dalam penampilan mereka serupa. Maklumat ini berguna bukan hanya untuk memahami gangguan ini tetapi juga untuk merancang rawatan terapeutik yang sesuai berdasarkan keperluan dan keupayaan pesakit.

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!
Gangguan bahasa dan disorthografiPenurunan kognitif memori episodik