Dalam masa bersejarah di mana langkah-langkah pencegahan untuk penyebaran virus COVID-19 menjangkakan Pengurangan situasi interaksi tatatertib yang lebih besar, dan dengan itu kemungkinan melakukan sesi psikoterapi "klasik" secara peribadi, ternyata Adalah penting untuk mencari langkah-langkah yang mencukupi untuk menyediakan pelanggan / pesakit dengan kesinambungan rawatan yang mencukupi.

CNOP yang sama, dalam indikasi praktik profesionalnya, yang diterbitkan mengikuti DPCM terkini, sangat mengesyorkan, sebagai langkah terapi alternatif, kemungkinan sesi psikoterapi melalui internet (psikoterapi berasaskan internet), iaitu intervensi berdasarkan teori psikologi, tidak dilakukan di klinik, klinik, atau secara umumnya secara peribadi

Walaupun menjadi langkah "kecemasan", pelaksanaan psikoterapi melalui platform web dalam amalan klinikal menimbulkan beberapa soalan penting. Soalan pertama berkenaan dengankeberkesanan berkesan jenis campur tangan ini; soalan kedua adalah jelas yang mana gangguan pendekatan ini telah terbukti sesuai.


Arnberg dan rakan-rakan cuba menjawab dua soalan ini[1], dengan mengkaji literatur berkenaankeberkesanan, yang keselamatan dan kos faedah daripada psikoterapi melalui internet, mengkaji sejumlah 40 RCT pada kanak-kanak, remaja dan orang dewasa. Kebanyakan kajian yang diambil dalam peperiksaan termasuk a Pendekatan kognitif-kelakuan (I-CBT), dan hanya minima psychodynamic o interpersonal. Di dalam pelbagai kajian, tahap sokongan yang diberikan boleh berbeza dari bantuan mandiri (tidak ada sokongan), sesi dengan bantuan teknikal (bukan klinikal), sesi yang diketuai oleh ahli terapi.

  • Adakah psychotherapy melalui Internet berkesan?
    Persoalan yang betul untuk bertanya dalam hal ini tidak harus membimbangkan keberkesanan jenis intervensi ini dalam pengertian mutlak, tetapi sebaliknya dibandingkan dengan psychotherapies "klasik". Oleh itu, adalah berguna untuk bertanya sama ada keberkesanan jenis terapi ini adalah setanding dengan rawatan standard (bukan keaslian rawatan).
    Para penulis menyimpulkan bahawa, pada masa ini, terdapat sedikit bukti mengenai ketidak-urakan terapi melalui internet berbanding dengan kanonik.
  • Untuk mana gangguan mempunyai pendekatan ini terbukti sesuai?
    Penulis hanya memeriksa gangguan mood (episod kemurungan tunggal atau berulang, dysthymia dan gangguan kemurungan yang ringan atau sederhana), dan gangguan kecemasan (fobia sosial, gangguan kecemasan umum, fobia tertentu, gangguan tekanan trauma). gangguan obsesif kompulsif dan gangguan kecemasan bercampur-campur).
    Para penulis melaporkan bagaimana, dari banyak kajian yang diambil, mereka muncul bukti keberkesanan jangka pendek ke sederhana (dan tidak dalam susulan 6 bulan), hanya untuk Campur tangan kognitif-kelakuan (I-CBT) yang diketuai oleh ahli terapi, berkenaan fobia sosial, gangguan panik, gangguan kebimbangan umum dan kemurungan utama sederhana hingga sederhana, hanya dibandingkan dengan subjek dalam senarai menunggu.

Kajian ini berakhir dengan menunjukkan bagaimana, walaupun bukti keberkesanan yang terhad dikumpulkan setakat ini, disebabkan masalah yang berkaitan dengan metodologi kajian (contohnya pengesahan bias), pemilihan sampel (cth. Hanya subjek dengan diagnosis berkod ) dan bilangan kajian yang dikurangkan dengan pendekatan selain daripada Kognitif-Perilaku, psikoterapi melalui internet (dan khususnya I-CBT), boleh menjadi pelengkap berguna kepada terapi piawai semasa untuk orang dewasa yang mengalami masalah kemurungan (ringan hingga sederhana), e gangguan kecemasan tertentu.

Oleh itu, sebagai kesimpulan, kami percaya bahawa, dalam keadaan tekanan dan krisis yang teruk seperti yang kita hadapi sekarang, dapat terus menyediakan kesinambungan terapeutik kepada pesakit kita adalah penting. Data yang dilaporkan oleh semakan kesusasteraan, walaupun tidak menggalakkan, menggariskan bagaimana, di satu pihak, terapi melalui Internet membenarkan untuk mendapatkan apa-apa peningkatan dalam kesihatan mental pesakit, sekurang-kurangnya berkenaan dengan keadaan menunggu. Sebaliknya, penulis menggarisbawahi bagaimana pentingnya memperluas jenis intervensi ini, walaupun dengan pendekatan yang berbeza, untuk membolehkan kita memperdalam bidang yang masih sedikit digunakan dalam praktik klinikal.

Oleh itu, kami berharap tanda-tanda ini boleh membimbing dan membenarkan semua orang untuk keluar dari keadaan ini dengan penuh kebimbangan, mencari momentum baru dan mungkin melaksanakan metodologi baru yang boleh menjadi sebahagian daripada rutin klinikal walaupun selepas lulus fasa ini.

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!
terapi koronavirus dan pertuturan