Sejak sekian lama, kita terbiasa mendengar tentang COVID-19 setiap hari (dan memang demikian), mengenai masalah pernafasan yang boleh ditimbulkannya, hingga kematian yang terkenal.

Walaupun masalah yang paling kerap berlaku adalah demam, batuk dan kesukaran bernafas, ada satu aspek yang tidak banyak disebut tetapi ada banyak penyelidikan: kekurangan kognitif.

Kehadiran, sebenarnya, anosmia (kehilangan bau) dan ageusia (kehilangan rasa) telah memusatkan perhatian kemungkinan penyakit ini secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi sistem saraf pusat juga.


Diberikan, seperti yang telah disebutkan,kehadiran penting kajian yang telah menilai kehadiran kekurangan kognitif pada orang yang terkena COVID-19, sekumpulan cendekiawan melakukan tinjauan literatur terkini mengenai subjek tersebut untuk meringkaskan data paling menonjol yang ada pada masa ini[2].

Apa yang muncul?

Walaupun dengan banyak batasan yang berkaitan dengan heterogenitas penyelidikan yang dilakukan sejauh ini (misalnya, perbezaan dalam ujian kognitif yang digunakan, kepelbagaian sampel untuk ciri klinikal ...), di atas mengkaji[2] data menarik dilaporkan:

  • Peratusan pesakit dengan gangguan juga pada tahap kognitif akan sangat konsisten, dengan peratusan yang bervariasi (berdasarkan kajian yang dilakukan) dari minimum 15% hingga maksimum 80%.
  • Kekurangan yang paling kerap berkaitan dengan domain perhatian-eksekutif tetapi ada juga penyelidikan di mana kemungkinan munculnya defisit mnemonik, linguistik dan visual-spasial.
  • Sejajar dengan data literatur yang sudah ada[1], untuk tujuan pemeriksaan kognitif global, bahkan untuk pesakit dengan COVID-19, MoCA akan lebih sensitif daripada MMSE.
  • Dengan adanya COVID-19 (walaupun dengan gejala ringan), kemungkinan juga mengalami kekurangan kognitif akan meningkat sebanyak 18 kali.
  • Walaupun selepas penyembuhan selama 6 bulan dari COVID-19, sekitar 21% pesakit akan terus menunjukkan kekurangan kognitif.

Tetapi bagaimana semua kekurangan ini mungkin?

Dalam kajian yang diringkaskan, para penyelidik menyenaraikan empat mekanisme yang mungkin:

  1. Virus ini boleh sampai ke CNS secara tidak langsung melalui penghalang darah-otak dan / atau secara langsung melalui transmisi aksonal melalui neuron penciuman; ini akan menyebabkan kerosakan saraf dan ensefalitis
  1. Kerosakan pada saluran darah otak dan koagulopati yang menyebabkan strok iskemia atau hemoragik
  1. Tindak balas keradangan sistemik yang berlebihan, "ribut sitokin" dan disfungsi organ periferal yang mempengaruhi otak
  1. Iskemia global disebabkan kegagalan pernafasan, rawatan pernafasan dan sindrom gangguan pernafasan akut

kesimpulan

COVID-19 harus diberi perhatian serius juga untuk kemungkinan kekurangan kognitif yang boleh menyebabkannya, di atas semua kerana ini sering muncul dan juga akan mempengaruhi orang yang mempunyai bentuk penyakit dengan gejala ringan, juga mengingat tingginya kegigihan kompromi neuropsikologi yang disebutkan sebelumnya.

ANDA JUGA DAPAT BERMINAT DALAM:

RUJUKAN

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!