lupa untuk belajar dengan lebih baik

Mengapa kita lupa? 

Berapa kali kita menyesal kerana tidak dapat mengingat sesuatu? Berapa kali kita berasa iri terhadap orang-orang yang kelihatannya menyimpan banyak maklumat tanpa usaha yang jelas? Nah, satu artikel baru dari pasukan pakar neurosains[1] boleh meyakinkan ramai orang: melupakan akan menjadi satu proses asas untuk pembelajaran.

Mari cuba jelaskan mengapa


Para penulis menganalisis kesusasteraan saintifik mengenai ingatan, termasuk penyelidikan pada haiwan dan yang dilakukan dengan rangkaian saraf, khususnya kajian mengenai keruntuhan memori ingatan (dan dengan itu melupakan). Berdasarkan bukti, mereka mencadangkan bahawa tujuan keupayaan kita untuk menghafal bukanlah untuk merakam peristiwa dan menjaga mereka hadir dalam fikiran kita dari masa ke masa, malah memori akan berfungsi untuk meningkatkan keupayaan untuk membuat keputusan berdasarkan apa yang kita pelajari sebelumnya.

Dalam apa cara?

Otak kita mesti dapat menguruskan maklumat dengan cara yang tangkas dan untuk sebab ini, butiran yang tidak perlu dan mengelirukan yang akan membebankan sistem kognitif mesti dihapuskan. Kajian saintifik yang diperiksa oleh para penulis menunjukkan bahawa melupakan akan membolehkan anda mempelajari perkara-perkara baru dan mengubah tingkah laku dengan cara yang lebih fleksibel dan juga akan membolehkan anda menyamaratakan pandangan yang diperoleh walaupun dalam konteks baru.

Apakah mekanisme di sebalik proses ini?

Terutamanya terdapat dua mekanisme: diketahui bahawa, agar kenangan baru terbentuk, adalah perlu untuk sambungan baru ditubuhkan antara neuron, dipanggil synapses; mekanisme pertama yang dilupakan adalah tepat dalam melemahkan atau pembatalan sinapsinya. Mekanisme kedua, sebaliknya, menyangkut penciptaan neuron baru di hippocampus (struktur penting untuk pembentukan kenangan baru) yang melibatkan penimpalan kenangan baru yang secara beransur-ansur membuat orang tua lebih mudah diakses.

Walaupun ia tidak kelihatan intuitif, penggunaan maklumat yang diperolehi secara efisien adalah berdasarkan penggunaan penyimpanan dan mekanisme yang membuat kenangan baru lebih penting (melupakan butiran yang tidak relevan). Satu contoh pentingnya melupakan boleh diberikan oleh kes yang sama sekali bertentangan, pesakit S. ahli neurologi terkenal Luria[2]. Ia adalah orang yang mempunyai ingatan yang besar dan mampu melupakan sesuatu secara sukarela. Walaupun ini kelihatannya satu kelebihan yang besar, pada kenyataannya S. terbukti mengalami kesulitan yang sangat tepat kerana karunia yang jelasnya: sambil dapat mengingat kenangan setiap detailnya, ia terbukti tidak dapat meramal apa yang dipelajarinya dalam konteks yang berbeda.

Memandangkan apa yang telah dikatakan, mungkin kita dapat melihat kealpaan kecil kita dengan sedikit kebajikan.

[amazon_link asins=’0674576225,8858004213,8869390195,8815232575,8899284474′ template=’ProductGrid’ store=’training05b-21′ marketplace=’IT’ link_id=’7222d3ca-87fd-11e7-9d23-01719378d3d3′]

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!
matlamat dan fungsi eksekutifmenulis irama dalam DSA