Pada orang dewasa, disgraphia (atau agraphia) yang diperoleh adalah kehilangan sebahagian atau keseluruhan kemahiran menulis. Ia biasanya berlaku berikutan kecederaan otak (strok, trauma kepala) atau penyakit neurodegeneratif. Oleh kerana komponen yang terlibat dalam proses penulisan banyak (pengetahuan huruf, memori kerja untuk mengingatnya, kemampuan praktikal untuk menulis huruf) dan banyak lagi, terdapat pelbagai jenis agraphy yang boleh berasal dari masalah "pusat" (oleh itu pemprosesan linguistik) dan "periferal" (bukan linguistik, seperti mikrografi di Parkinson). Malah pengabaian ia jelas boleh menyebabkan kesukaran menulis.

Ulasan baru-baru ini oleh Tiu dan Carter (2020) [1] membantu kami membuat pesanan antara pelbagai jenis agraphy.

Terdapat agraphics "murni" di mana aspek linguistik lain atau aspek praksis luar tulisan tidak dikompromikan. Agraphia tulen dapat dibezakan dalam agraphy linguistik suci (bahasa dan bacaan utuh, tulisan tangan biasa, tetapi biasanya ejaan fonologi dan leksikal) dan dalam agrafi apraxic suci (bahasa dan pembacaan utuh, tulisan tangan merosot, kesukaran untuk melakukan praktik yang berkaitan dengan penulisan sahaja). Jelas, di antara kedua tiang ini, mungkin ada kader bercampur dengan kompromi di kedua-dua belah pihak.


Berkaitan dengan jenis afasia kita dapat:

Agrafi dalam afasia tidak lancarPenulisan biasanya menggambarkan ciri-ciri afasia; pengeluaran terhad dan terdapat peninggalan huruf. Tulisan tangan sering buruk dan agrammatisme ada.
Agrafi dalam afasia lancarDalam tulisan ini juga, penulisan itu menggambarkan ciri-ciri afasia; bilangan perkataan yang dihasilkan dapat berlebihan dengan penghasilan neologisme. Unsur tatabahasa boleh berlebihan berkaitan dengan kata nama.
Agrafi dalam afasia konduksiTerdapat beberapa kajian mengenai perkara ini; sebilangan dari mereka merujuk, bahkan secara bertulis, kepada fenomena "conduit d'approche" yang terdapat dalam kata yang diucapkan.

Alat yang ada pada doktor untuk mengenal pasti jenis afasia adalah:

  • La kaligrafi (penanda ciri agrafia apraxic)
  • Il imlak (kompromi dalam agraphy linguistik, tetapi tidak dalam apraxic)
  • La salinan (tulisan yang bertambah baik dalam bentuk salinan mungkin menunjukkan penurunan tahap linguistik yang lebih besar)
  • Kaedah penulisan lain (contohnya pada komputer atau telefon pintar) dapat menonjolkan kesukaran tertentu dari jenis praktikal
  • Penulisan bukan kata-kata: memungkinkan untuk membezakan tahap kemerosotan, terutamanya jika tahap subleksikal telah terjejas

Bibliografi

Tiu JB, Carter AR. Agraphia. 2020 Jul 15. Dalam: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): Penerbitan StatPearls; 2021

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!
afasia akses istimewa