Judul ini sengaja provokatif. Dalam artikel ini, sebenarnya, kita tidak mahu menghapuskan mitoskecerdasan (walaupun akan banyak membincangkannya); kami mahu menekankan berapa banyak Ciri-ciri lain mampu mempromosikan pembelajaran, lebih daripada yang dipuji IQ.

Untuk melakukan ini, kita akan bercakap tentang penyelidikan yang dibentangkan pada tahun 2012 oleh beberapa penyelidik Jerman. Kajian ini merangkumi pengaruh IQ dan faktor motivasi terhadap pembelajaran matematik. Biasanya dalam kajian korelasi pada IQ dan matematik yang pertama dibandingkan dengan ujian pengiraan yang dilakukan dengan serta-merta. Dalam kajian ini, bagaimanapun, sebagai tambahan kepada ini, mereka telah melihat tahun pembelajaran matematik kemudian.

Secara khusus, ia dibandingkan sumbangan IQ dan motivasi untuk belajar berbanding hasil dalam matematik, kedua-duanya serta-merta dan jangka panjang. Khususnya, kira-kira 3500 kanak-kanak dari umur bersamaan dengan yang diharapkan untuk pelajar sekolah menengah rendah telah dikenakan penilaian ini.


Hasilnya adalah dua:

  1. Seperti yang diharapkan, dalam fasa pertama belajar hasil ujian intelektual dijelaskan pada ujian matematik (iaitu, a IQ lebih tinggi sepadan dengan pembelajaran matematik yang lebih baik);
  2. Walau bagaimanapun, dalam jangka panjang, keputusan ujian matematik mereka dijelaskan dengan lebih baik dari hasil kepada soal selidik motivasi (sebagai contoh, minat dalam perkara dan persepsi tentang keberkesanan diri) daripada kecerdasan.

Jadi boleh dirumuskan, sekurang-kurangnya mengikut apa yang dilaporkan dalam penerbitan ini, itu l 'kecerdasan ia seolah-olah membuat sumbangannya hanya (atau lebih) dalam pendekatan awal kepada subjek baru, secara beransur-ansur memberi laluan kepada faktor-faktor lain (seperti kepentingan dan kepentingan yang dipelajari dari topik kajian) yang mendedahkan diri mereka dalam fasa pembelajaran berikutnya , jauh lebih tegas.

Data ini membantu untuk menjelaskan (sekiranya diperlukan) mengenai kepentingan motivasi untuk belajar dan keperluan untuk merangsang minat dalam subjek untuk dikaji dan bukannya bertindak sebagai "notari" yang membataskan diri untuk melabel anak-anak lelaki sebagai lebih atau kurang berbakat untuk subjek tertentu.

 

Bibliografi

K. Murayama, R. Pekrun, S. Lichtenfeld, R. vom Hofe (2012).Menganggap Pertumbuhan Jangka Panjang dalam Pencapaian Matematik Pelajar: Sumbangan Unik Motivasi dan Strategi Kognitif. Perkembangan kanak-kanak: 00 (0): 1 - 16.

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!
Teka-teki dan otakmemory-fikiran