Ujian untuk tahap intelektual kini memasuki praktik klinikal pada usia perkembangan, terutama ketika penilaian anak atau remaja menyangkut aspek kognitif.

Contoh khas adalah gangguan pembelajaran yang spesifik: penilaian diagnostik merangkumi, antara kriteria lain, pengecualian kehadiran defisit intelektual; untuk tujuan ini, latihan meramalkan penggunaan ujian untuk IQ (IQ), biasanya pelbagai komponen seperti WISC-IV. Ujian ini berdasarkan model CHC yang disebut untuk mengukur kemampuan kognitif terhad e besar.

Model CHC meramalkan 3 lapisan hierarki: di bahagian atas terdapat faktor g, yang dapat kita rujuk ketika kita berbicara tentang kecerdasan global seseorang, yang mungkin seharusnya dihasilkan dari pengukuran QI; di peringkat pertengahan mesti ada sebilangan faktor kurang umum tetapi masih luas (contohnya, kecerdasan cecair, kecerdasan kristal, L 'pembelajaran dan persepsi visual); pada tahap terendah harus ada kemahiran yang lebih spesifik (contohnya pengimbasan spasial, pengekodan fonetik).


WISC-IV, seperti ujian lain, memberi tumpuan terutamanya pada dua lapisan tertinggi: faktor g (oleh itu IQ) dan faktor pembesaran lapisan kedua (misalnya, pemahaman lisan, yang penaakulan visual-persepsi, yang ingatan kerja dan kelajuan pemprosesan).

Walau bagaimanapun, dalam banyak kes IQ nampaknya tidak dapat ditafsirkan kerana perbezaan besar antara pelbagai skor yang diperoleh dalam WISC-IV; ini adalah kes gangguan pembelajaran spesifik (SLD): menurut beberapa anggaran, dalam 50% profil intelektual akan ditunjukkan perbezaan yang menjadikan IQ sebagai nombor yang tidak bermakna. Dalam keadaan seperti ini, ahli psikologi yang melakukan penilaian jenis ini cenderung lebih memikirkan faktor-faktor lapisan kedua, menganalisis kekuatan dan kelemahan.

Dalam semua ceramah ini, beberapa aspek sering diabaikan:

  • Berapa tahap intelektual (QI) secara global dikaitkan dengan kesukaran akademik?
  • Berapa banyak i faktor lapisan kedua, yang biasanya diukur dengan ujian IQ berbilang komponen, adalah peramal pencapaian akademik?

Pada tahun 2018, Zaboski[1] dan rakan-rakannya cuba menjawab soalan ini dengan mengkaji penyelidikan yang diterbitkan mengenai topik ini dari tahun 1988 hingga 2015. Secara khusus, mereka melihat kajian di mana tahap intelektual dinilai dengan skala multikomponen sehingga IQ dan lain-lain faktor berkaitan dengan pembelajaran di sekolah. Khususnya, sebagai tambahan kepada QI, penyelidikan yang dipertimbangkan telah dipilih penaakulan cecair, maklumat am (yang juga bisa kita sebut sebagai kecerdasan kristal), ingatan jangka panjang, pemprosesan visual, pemprosesan pendengaran, ingatan jangka pendek, kelajuan pemprosesan.

Apa yang ditemui oleh penyelidik?

Sebilangan besar kemahiran yang diperluas dapat menjelaskan kurang dari 10% pencapaian akademik e tidak lebih daripada 20%, tanpa mengira usia yang dipertimbangkan (dalam jangka masa antara 6 hingga 19 tahun). Sebaliknya, IQ akan menjelaskan secara puratanya 54% pencapaian akademik (mulai dari minimum 41% untuk membaca pada usia 6-8, hingga maksimum 60% untuk kemahiran asas matematik, sekali lagi pada usia 6-8).

Antara kemahiran yang diperluas,maklumat am nampaknya itu yang paling berkaitan dengan beberapa pembelajaran di sekolah, khususnya dengan kemahiran membaca dan pemahaman teks; dalam kedua-dua kes, varians yang dijelaskan adalah 20%.

Sebaliknya, menarik untuk diperhatikan korelasi yang buruk antara penaakulan cecair dan hampir semua pembelajaran sekolah dinilai dalam meta-analisis ini. Satu-satunya pengecualian adalah kemahiran aritmetik asas dalam kumpulan umur 9-13 (dijelaskan varians 11%) dan kemahiran menyelesaikan masalah matematik dalam kumpulan umur 14-19 tahun (dijelaskan varians 11%).

Data ini memerlukan refleksi mengenai penggunaan ujian monokomponen seperti Raven's Progressive Matrices (masih hari ini sering digunakan sebagai satu-satunya ujian kognitif dalam banyak penilaian diagnostik) yang hanya tertumpu pada penaakulan cecair.

Kehadiran hampir eksklusif dari hubungan lemah antara kemahiran model CHC yang diperluas dan pembelajaran di sekolah, menunjukkan berhati-hati dalam mentafsirkan dan membuat ramalan berdasarkan petunjuk ini (contohnya, mengenai prestasi akademik atau kemungkinan adanya ketidakupayaan pembelajaran).

Ringkasnya, menurut data penyelidikan ini, jumlah skor skala intelektual multikomponen, iaitu IQ, merupakan satu-satunya data yang sangat berkaitan dengan prestasi akademik.

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!