Sebelum kita mula. Sekiranya anda seorang profesional yang berminat dalam rawatan afasia, kami telah menyediakannya kursus video tak segerak "Rawatan afasia: alat praktikal" (80 €). Lebih dari 4 jam diproses dengan bahan yang boleh dimuat turun dan akses ke kandungan seumur hidup.

Tidak mudah untuk mengatakan rawatan leksikal apa yang akan saya bawa faedah yang lebih besar bagi penghidap afasia. Dia cuba menjawab soalan Yael Neumann (2018) [1]

Kajian ini

Tujuan kajian ini adalah untuk menjelaskan sama ada terapi fonologi dan semantik mempengaruhi hasilnya secara berbeza pada individu dengan pelbagai jenis afasia. Peserta menjalani Analisis Ciri Semantik (SFA) dan Analisis Komponen Fonologi (PCA) yang seimbang.

Hasil kajian menunjukkan kesan yang berbeza dari pesakit ke pesakit. Di antara faktor-faktor yang nampaknya mempengaruhi kesan rawatan, kekerapan anomali, urutan di mana setiap pesakit menerima rawatan, dan had pesakit sendiri memainkan peranan penting.


Sampel rujukan untuk kajian ini terdiri daripada 4 peserta berusia antara 38 dan 60 tahun (3 lelaki dan 1 wanita) mengikut kriteria kemasukan berikut:

  • Strok unilateral hemisfera kiri
  • Penutur asli Inggeris Amerika
  • Setelah memperoleh sekurang-kurangnya diploma sekolah menengah
  • Selepas strok, kehadiran afasia dengan kesukaran leksikal yang ketara
  • Ketiadaan patologi neurologi komorbid yang mempengaruhi aspek kognitif.

Selanjutnya, kedua-dua pendekatan, semantik dan fonologi, telah seimbang dari segi kerumitan dan organisasi. Dua kali seminggu, 525 gambar hitam putih dari nama konkrit dari Projek Penamaan Gambar Antarabangsa (IPNP) ditunjukkan kepada setiap peserta (Szekely 2004 [2]).

Kriteria untuk memilih kata-kata yang paling sukar untuk pesakit tertentu didasarkan pada tiga jenis prestasi selama dua sesi pemulihan leksikal:

  • Setelah memberikan jawapan yang salah dua kali berturut-turut
  • Setelah memberikan jawapan dan pembetulan yang salah
  • Setelah hanya memberikan jawapan yang salah sekali dan jawapan yang betul sekali

Kajian ini bertujuan untuk menilai kesan rawatan berfokus semantik dan fonologi untuk rawatan ketepatan leksikal. Data yang disediakan oleh garis dasar dihubungkan dengan tiga senarai kata:

  • Perkataan untuk rawatan SFA
  • Perkataan untuk rawatan PCA
  • Senarai perkataan untuk rawatan tidak tertumpu pada kaedah sebelumnya (senarai semak)

Pada fasa 1, kata-kata dari senarai pertama dilatih dan data pada ketiga-tiga senarai dikumpulkan. Pada fasa 2 kata-kata dari senarai kedua dilatih dan data ketiga-tiga senarai dikumpulkan lagi. Peserta secara rawak ditugaskan untuk rawatan PCA SFA dan Fasa 1. Kemudian, penerima rawatan SFA mendapat rawatan PCA dan sebaliknya.

Hasilnya

Hasilnya telah mengesahkan penemuan sebelumnya mengenai faedah yang dapat diambil dari kedua kaedah rawatan leksikal pada 3 daripada 4 peserta dengan anomie leksikal ringan, tanpa mengira kaedah - fonologi atau semantik - digunakan.

Hasil ini nampaknya disebabkan oleh pertindihan kedua pendekatan tersebut untuk mengaktifkan tahap pemprosesan semantik dan leksikal, walaupun objektif kajian adalah untuk memusatkan perhatian pada ciri-ciri yang berbeza dari setiap pendekatan. Walau bagaimanapun, pesakit dengan anomali kelas sederhana menunjukkan peningkatan hanya dengan pendekatan pertama dan bukan dengan yang kedua. Oleh itu, had kerana graviti dan kapasiti nampaknya memainkan peranan utama dalam pemerolehan data.

Juga, diandaikan bahawa dengan dengan tahap keparahan pesakit yang semakin meningkat untuk peningkatan pada akhir kitaran terapi pertama, untuk mengurangkan margin untuk peningkatan yang dapat diperoleh pada bagian kedua terapi. Data penyelenggaraan juga dipengaruhi oleh urutan rawatan dan margin untuk peningkatan

Bukti saintifik mengenai generalisasi telah menunjukkan keberkesanan yang lebih besar:

  • bagi mereka yang menderita afasia ringan, berbanding dengan anomia sederhana
  • rawatan diberikan pertama berbanding rawatan diberikan kedua.

Ini menunjukkan bahawa apabila keparahan anomie meningkat, lebih mudah untuk mencapai had saturasi rawatan, sehingga mengurangi kemungkinan untuk membuat generalisasi dan memperoleh penambahbaikan setelah menjalani rawatan pertama, tanpa mengira fonologi atau semantik.

Batasan

Kajian ini mempunyai beberapa batasan: pertama sekali, sampelnya kecil dan kerana maklumat itu datang dari kes-kes individu, kesimpulan perlu digeneralisasikan dengan berhati-hati. Selanjutnya, peserta direkrut berdasarkan kriteria inklusi sahaja, dan tidak dikelompokkan oleh keparahan afasia atau ciri positif seperti motivasi; pilihan ini dikira untuk mewakili populasi klinikal dengan lebih tepat, walaupun ia menyebabkan ketidakseimbangan (3 subjek dengan anomia ringan, satu dengan anomia sederhana). Batasan yang sangat penting disebabkan oleh fakta bahawa, semasa kajian, tiga daripada empat pesakit mereka menjalankan kitaran terapi pertuturan yang lain.

Bibliografi

[1] Neumann Y. Perbandingan siri kes berfokus semantik vs. rawatan penamaan isyarat yang difokuskan secara fonologi pada afasia. Ahli Bahasa Klinik Phon. 2018; 32 (1): 1-27

[2] Szekely A, Jacobsen T, D'Amico S, et al. Sumber dalam talian baru untuk kajian psikolinguistik. J Mem Lang. 2004;51(2):247-250

Ia juga mungkin menarik minat anda

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!
Memperolehi disleksia fonologiPendekatan multimodal atau kekangan?