Seperti yang dicadangkan oleh tajuk artikel, kita telah mengabdikan diri pada topik ini, yang sama-sama dibincangkan teknik berkesan, kedua-duanya bercakap neuromit dan teknik yang tidak berkesan. Kami juga telah menggunakan penyesuaian untuk memudahkan pembelajaran sekiranya terdapat gangguan tertentu (contohnya, disleksia e defisit memori kerja).
Lebih terperinci, merujuk kepada satu mengkaji oleh Dunlosky dan rakan sekerja[1], kami telah menyusun a senarai 10 teknik lulus dengan teliti penyelidikan ilmiah, beberapa yang sangat berkesan dan yang lain tidak begitu berguna, menggambarkan kekuatan dan kelemahan mereka.
Hari ini kami ingin mengemas kini ucapan yang dimulakan sebelumnya dan kami akan mengkaji semula 6 teknik; sebahagian daripadanya akan berulang berbanding artikel sebelumnya, yang lain akan kita lihat untuk pertama kalinya. Semua teknik ini, menurut tinjauan literatur yang akan kita andalkan oleh Weinstein dan rakan sekerja[2], mereka mempunyai satu persamaan: semuanya berkesan.

Apakah teknik ini?

1) AMALAN TERDAGANG

Di cosa terdiri
Ini adalah persoalan untuk menangguhkan fasa kajian dan, terutama sekali, untuk meninjau daripada memusatkannya dalam satu sesi (atau beberapa sesi penutup). Apa yang diperhatikan adalah bahawa, untuk jumlah masa yang sama yang dihabiskan untuk membuat tinjauan, orang yang menjalankan aktiviti ini dalam sesi yang dilalui sepanjang masa belajar lebih cepat, dan maklumatnya tetap lebih stabil dalam ingatan.


Contoh cara mengaplikasikannya
Mungkin berguna untuk membuat majlis yang dikhaskan untuk mengkaji topik yang dibahas pada minggu atau bulan sebelumnya. Walau bagaimanapun, ini mungkin kelihatan sukar kerana masa yang terhad, bersama dengan keperluan untuk merangkumi keseluruhan program pengajian; namun, jarak sesi tinjauan dapat dicapai tanpa terlalu banyak masalah bagi guru sekiranya guru mengambil masa beberapa minit di dalam kelas untuk menyemak maklumat dari pelajaran sebelumnya.
Kaedah lain boleh terdiri daripada memberi kepada pelajar beban untuk mengatur diri mereka sendiri untuk ulasan yang diedarkan dari masa ke masa. Sudah tentu, ini paling sesuai dengan pelajar peringkat tinggi (contohnya sekolah menengah atas). Oleh kerana jarak memerlukan perancangan lebih awal, bagaimanapun, guru harus membantu pelajar merancang pelajaran mereka. Sebagai contoh, guru mungkin mencadangkan agar pelajar menjadualkan sesi belajar pada hari-hari yang bergantian dengan subjek yang mana subjek tertentu dipelajari di kelas (contohnya, menjadualkan sesi semakan pada hari Selasa dan Khamis jika subjek diajar di sekolah. Isnin dan Rabu) .

kritikal
Kekritisan pertama menyangkut kemungkinan kekeliruan antara jarak tinjauan dan pelanjutan sederhana kajian; pada hakikatnya, teknik ini terutamanya menunjukkan bahawa fasa tinjauan ditangguhkan dari masa ke masa. Walaupun kesan positif sudah diketahui untuk jarak fasa tinjauan, kesan kajian yang ditangguhkan tidak diketahui.
Kritikan kedua ialah pelajar mungkin tidak merasa selesa dengan latihan yang diedarkan kerana dianggap lebih sukar daripada tinjauan tertumpu pada fasa kajian yang sama. Persepsi ini, dalam arti tertentu, sesuai dengan realiti kerana, di satu pihak, menangguhkan tinjauan dari masa ke masa menjadikan pengambilan maklumat lebih sukar dan, sebaliknya, praktik kajian intensif nampaknya berfungsi (lebih cepat), di atas semua dalam keadaan di mana kajian ini hanya bertujuan untuk lulus dalam peperiksaan. Walau bagaimanapun, kegunaan amalan yang diedarkan mesti selalu dipertimbangkan di mana penting untuk menyimpan maklumat dalam ingatan dalam jangka masa yang lama.

Aspek yang masih perlu diperjelaskan
Terdapat kekurangan kajian yang mengkaji kesan jarak dari kajian maklumat yang berlainan dari masa ke masa, cuba memahami apakah apa yang telah dikatakan untuk ulasan jarak masa juga berlaku dalam kes ini.
Di luar kegunaan amalan yang disebarkan yang tidak diragukan, harus difahami sama ada fasa latihan intensif juga perlu atau disarankan.
Bahkan tidak pernah dijelaskan apakah selang optimum antara fasa tinjauan dan pengambilan maklumat sehingga pembelajaran dimaksimumkan.

2) AMALANTERPAKSA '

Di cosa terdiri
Teknik ini terdiri daripada menangani pelbagai idea atau jenis masalah secara berurutan, berbanding kaedah yang lebih biasa untuk mengatasi versi masalah yang sama dalam sesi kajian tertentu. Ia telah diuji berkali-kali dengan mempelajari konsep matematik dan fizik.
Dihipotesiskan bahawa kelebihan teknik ini terletak pada membolehkan pelajar memperoleh keupayaan untuk memilih kaedah yang tepat untuk menyelesaikan pelbagai jenis masalah daripada hanya mempelajari kaedah itu sendiri dan bukan kapan menerapkannya.
Pada hakikatnya, amalan 'interleaved' juga berjaya diterapkan pada jenis kandungan pembelajaran yang lain, misalnya, dalam bidang seni telah memungkinkan pelajar belajar dengan lebih baik untuk mengaitkan karya tertentu dengan pengarangnya yang betul.

Contoh cara mengaplikasikannya
Ia boleh digunakan dengan pelbagai cara. Contohnya ialah mencampurkan masalah yang melibatkan pengiraan isi padu pepejal yang berlainan (daripada melakukan banyak latihan berturut-turut dengan jenis pepejal yang sama).

kritikal
Penyelidikan telah menumpukan pada penggantian latihan yang saling berkaitan, oleh itu, perlu berhati-hati agar tidak mencampurkan kandungan yang terlalu berbeza antara satu sama lain (kajian mengenai ini kurang). Oleh kerana mudah bagi pelajar yang lebih muda untuk mengelirukan jenis penggantian yang tidak perlu (dan mungkin kontraproduktif) ini dengan pertukaran maklumat yang lebih berguna, mungkin lebih baik bagi guru pelajar yang lebih muda untuk mencipta peluang untuk 'latihan interleaved'. 'Dalam kerja rumah dan kuiz.

Aspek yang masih perlu diperjelaskan
Adakah kembali ke topik sebelumnya berulang kali selama semester berhenti mempelajari maklumat baru? Bagaimana maklumat lama dan baru boleh bergantian? Bagaimana keseimbangan antara maklumat lama dan baru ditentukan?

3) AMALAN PEMULIHAN / PENGESAHAN

Di cosa terdiri
Ini adalah salah satu teknik yang paling berkesan dan paling mudah digunakan. Ringkasnya, adalah mengingatkan apa yang telah dipelajari, baik melalui pemeriksaan diri dan melalui pemeriksaan formal. Tindakan mengingat maklumat dari memori sangat membantu menyatukan maklumat. Amalan ini berfungsi walaupun maklumat itu diingat tanpa menyebutnya secara lisan. Keberkesanannya juga diuji dengan membandingkan hasilnya dengan pelajar yang, alih-alih mengingat maklumat dari ingatan mereka, pergi membaca semula maklumat yang telah dipelajari sebelumnya (praktik pengambilan memori terbukti lebih unggul dalam hasil!).

Contoh cara mengaplikasikannya
Kaedah penerapan yang sangat mudah adalah dengan mengajak pelajar menulis semua yang mereka ingat mengenai subjek tertentu yang dipelajari.
Kaedah lain yang mudah adalah memberi pelajar soalan ujian untuk dijawab setelah mereka mempelajari sesuatu (baik yang sedang berlangsung dan pada akhir fasa kajian) atau memberikan cadangan untuk mengingat kembali maklumat atau meminta mereka membuat peta konsep mengenai perkara tersebut. maklumat yang mereka ingat.

kritikal
Keberkesanan teknik ini juga bergantung pada keberhasilan dalam usaha mendapatkan maklumat dari ingatan dan, pada masa yang sama, tugas itu tidak boleh terlalu sederhana untuk menjamin kejayaan ini. Sekiranya, misalnya, pelajar merangkumi maklumat sebaik sahaja membacanya dan mengulanginya, itu bukan penarikan dari ingatan jangka panjang tetapi penyelenggaraan sederhana dalam memori kerja. Sebaliknya, jika kejayaannya sangat rendah, amalan ini tidak mungkin berguna.
Juga, jika anda mempunyai peta konsep yang dibuat untuk menstabilkan ingatan, penting untuk dilakukan dengan hati kerana membuat peta dengan melihat bahan kajian terbukti kurang berkesan dalam menyatukan maklumat.
Akhirnya, penting untuk mengambil kira kebimbangan yang boleh menyebabkan penggunaan ujian; sebenarnya dinyatakan bahawa kegelisahan dapat mengurangkan faedah ingatan teknik ini (tidak dapat menghilangkan faktor kegelisahan sepenuhnya, kompromi yang baik adalah dengan mengemukakan soalan yang mungkin dapat dijawab oleh pelajar).

Aspek yang masih perlu diperjelaskan
Masih perlu dijelaskan apakah tahap kesukaran optimum bagi soalan ujian.

4) PEMPROSESAN (PEMPROSESAN SOALAN)

Di cosa terdiri
Teknik ini terdiri dalam menghubungkan maklumat baru dengan pengetahuan yang sudah ada. Terdapat beberapa tafsiran mengenai fungsinya; kadang-kadang kita bercakap tentang pembelajaran yang lebih mendalam, masa-masa penyusunan semula maklumat dalam ingatan.
Ringkasnya, ini terdiri daripada berinteraksi dengan pelajar dengan mengemukakan soalan mengenai topik yang dipelajari, dengan tujuan untuk membimbingnya menjelaskan kaitan logik antara maklumat yang dipelajari.
Semua ini, selain menyukai penghafalan konsep, melibatkan peningkatan kemampuan untuk memperluas apa yang telah dipelajari ke konteks lain.

Contoh cara mengaplikasikannya
Kaedah penerapan pertama adalah dengan hanya mengajak pelajar untuk memperdalam pengekodan maklumat yang sedang dikaji dengan bertanya kepadanya seperti "bagaimana?" atau mengapa? ".
Kemungkinan lain ialah pelajar menggunakan teknik ini sendiri, misalnya, dengan mengatakan dengan lantang langkah apa yang perlu mereka lakukan untuk menyelesaikan persamaan.

kritikal
Semasa menggunakan teknik ini adalah penting bahawa pelajar mengesahkan jawapan mereka dengan bahan mereka atau dengan guru; apabila kandungan yang dihasilkan melalui pertanyaan pemprosesan kurang baik, ini sebenarnya boleh memperburuk pembelajaran.

Aspek yang masih perlu diperjelaskan
Adalah berguna bagi penyelidik untuk menguji kemungkinan menerapkan teknik ini pada peringkat awal membaca konsep yang akan dipelajari.
Masih perlu dilihat sama ada pelajar memanfaatkan soalan yang dihasilkan sendiri atau adakah lebih baik soalan susulan diajukan oleh orang lain (misalnya, guru).
Juga tidak jelas berapa banyak pelajar harus gigih dalam mencari jawapan atau tahap kemahiran dan pengetahuan yang betul yang diperoleh untuk dapat memanfaatkan teknik ini.
Keraguan terakhir berkaitan dengan kecekapan: menangani teknik ini memerlukan peningkatan masa belajar; adakah cukup menguntungkan atau lebih senang bergantung pada teknik lain, misalnya, praktik pengesahan (diri)?

5) CONTOH KONKRIT

Di cosa terdiri
Teknik ini tidak memerlukan perkenalan utama. Ini adalah persoalan menggabungkan contoh praktikal dengan penjelasan teori.
Keberkesanan tidak dipersoalkan dan didasarkan pada fakta bahawa konsep abstrak lebih sukar difahami daripada konsep konkrit.

Contoh cara mengaplikasikannya
Tidak banyak yang perlu difahami mengenai teknik ini; tidak menghairankan bahawa penulis ulasan dari mana kami mengambil maklumat ini[2] kenal pasti teknik ini sebagai buku latihan guru yang paling banyak disebut (iaitu dalam kira-kira 25% kes).
Walau bagaimanapun, dapat membantu mengetahui bahawa membuat pelajar menerangkan secara aktif seperti apa dua contoh, dan mendorong mereka untuk mengekstrak maklumat asas yang penting juga dapat membantu menggeneralisasikan yang terakhir.
Selanjutnya, memberi lebih banyak contoh yang sama nampaknya meningkatkan kelebihan teknik ini.

kritikal
Telah ditunjukkan bahawa menjelaskan konsep dan menunjukkan contoh yang tidak konsisten cenderung untuk belajar lebih banyak mengenai contoh praktikal (salah!). Oleh itu, perlu memperhatikan jenis contoh yang diberikan berkaitan dengan maklumat yang ingin kita pelajari; Oleh itu, contohnya mesti berkaitan dengan isi utama.
Kebarangkalian suatu contoh akan digunakan dengan betul, iaitu untuk mengekstrapolasi prinsip abstrak umum, berkaitan dengan tahap penguasaan topik pelajar. Pelajar yang lebih berpengalaman cenderung untuk bergerak dengan lebih mudah kepada konsep utama, pelajar yang kurang berpengalaman cenderung untuk terus berada di permukaan.

Aspek yang masih perlu diperjelaskan
Kuantiti contoh yang optimum untuk menggemari konsep yang akan dipelajari masih belum dapat ditentukan.
Juga tidak jelas apa keseimbangan yang tepat antara tahap abstraksi dan tahap konkrit yang harus dimiliki oleh contoh (jika terlalu abstrak, mungkin terlalu sukar untuk difahami; jika terlalu konkrit, mungkin tidak cukup berguna untuk menyampaikan konsep yang ingin anda ajar).

6) KOD BERGANDA

Di cosa terdiri
Berapa kali kita mendengar "gambar bernilai seribu perkataan"? Ini adalah andaian asas teknik ini. Lebih khusus lagi, teori pengekodan dua menunjukkan bahawa memberikan pelbagai representasi maklumat yang sama meningkatkan pembelajaran dan ingatan, dan maklumat yang lebih mudah membangkitkan perwakilan tambahan (melalui proses pencitraan automatik) menerima manfaat yang serupa.

Contoh cara mengaplikasikannya
Contoh paling mudah ialah memberikan skema visual maklumat yang akan dipelajari (seperti perwakilan sel yang dijelaskan oleh teks). Teknik ini juga dapat diaplikasikan dengan meminta pelajar melukis apa yang dipelajarinya.

kritikal
Oleh kerana gambar pada umumnya diingat lebih baik daripada perkataan, adalah penting untuk memastikan bahawa gambar yang diberikan kepada pelajar berguna dan relevan dengan kandungan yang diharapkan dapat dipelajari.
Berhati-hati ketika memilih gambar di samping teks kerana butiran visual yang berlebihan kadang-kadang boleh menjadi gangguan dan menghalang pembelajaran.
Penting untuk dijelaskan bahawa teknik ini tidak sesuai dengan teori "gaya pembelajaran" (yang sebaliknya terbukti salah); ini bukan persoalan membiarkan pelajar memilih modaliti pembelajaran yang disukai (contohnya, visual o lisan) tetapi agar maklumat melalui pelbagai saluran pada masa yang sama (contohnya, visual e lisan, pada masa yang sama).

Aspek yang masih perlu diperjelaskan
Masih banyak yang perlu difahami mengenai implementasi untuk pengekodan dua kali, dan lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk menjelaskan bagaimana guru dapat memanfaatkan manfaat pelbagai representasi dan keunggulan gambar.

KESIMPULAN

Di persekitaran sekolah, kita mempunyai banyak peluang untuk menggunakan teknik yang baru saja dijelaskan dan menggabungkannya antara satu sama lain. Sebagai contoh, latihan yang diedarkan boleh menjadi sangat berguna untuk belajar apabila digabungkan dengan latihan ujian kendiri (pengambilan dari ingatan). Manfaat tambahan dari amalan yang diedarkan dapat diperoleh dengan melakukan ujian diri berulang kali, misalnya, menggunakan ujian untuk mengisi jurang antara rehat.

Amalan interleaved jelas melibatkan penyebaran ulasan (amalan diedarkan) jika pelajar mengganti bahan lama dan baru. Contoh konkrit dapat berupa verbal dan visual, sehingga menerapkan pengekodan ganda juga. Di samping itu, strategi pemprosesan, contoh konkrit, dan pengekodan dua berfungsi paling baik apabila digunakan sebagai sebahagian daripada latihan pengambilan (ujian kendiri).

Namun, belum dapat dipastikan apakah faedah menggabungkan strategi pembelajaran ini adalah tambahan, darab atau, dalam beberapa kes, tidak sesuai. Oleh itu, kajian masa depan perlu menentukan setiap strategi dengan lebih baik (terutamanya penting untuk pemprosesan dan pengekodan dua kali), mengenal pasti amalan terbaik untuk aplikasi di sekolah, menjelaskan syarat-syarat sempadan setiap strategi dan menyelidiki interaksi antara enam strategi yang telah kita bincangkan di sini .

ANDA JUGA DAPAT BERMINAT DALAM:

RUJUKAN

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!