Mereka yang bekerja dalam bidang pembelajaran, tanpa mengira profesion tertentu, pasti akan membuat refleksi mengenai kaedah mana yang terbaik untuk belajar atau, paling tidak, kaedah yang paling sesuai untuk pelajar tertentu.

Jawapannya tidak pernah mudah kerana ia berkait dengan banyak pemboleh ubah: keberkesanan teknik itu sendiri, ciri-ciri pelajar (umur, kemungkinan kesukaran kognitif, gaya pembelajaran), jenis maklumat yang akan dipelajari, konteks di mana ia diperlukan untuk belajar ...

Nasib baik, psikologi kognitif dan pendidikan telah mengembangkan dan menilai banyak teknik kajian yang mudah digunakan yang dapat membantu pelajar belajar dengan lebih baik mengikut keperluan mereka. Walau bagaimanapun, literatur ilmiah mengenai perkara ini sangat luas dan benar-benar menjadi cabaran untuk mengatasinya. Maka wajar untuk mengucapkan terima kasih kepada Dunlosky[8] dan kolaborator yang beberapa tahun lalu membuat monograf yang akan sangat berguna bagi kita semua: dalam karya mereka, mereka mengkaji 10 teknik berbeza yang menerangkan secara terperinci tahap keberkesanannya dalam konteks yang berbeza, dengan pelbagai jenis maklumat untuk dipelajari dan di mengikut ciri pelajar yang berbeza. Ringkasnya, mereka telah melakukan banyak pekerjaan yang membolehkan kita menilai kegunaan setiap 10 kaedah kajian ini.


Hasil karya mereka, walaupun ringkas berkenaan dengan luasnya penelitian yang sedang dikaji, adalah monograf yang agak panjang.[8] (walaupun sangat berguna dan kami menasihati anda untuk membacanya); kami kemudian memutuskan untuk meringkaskannya lebih jauh dengan menyenaraikan teknik dengan penerangan ringkas dan tahap utiliti relatif.

Mari kita mulakan dengan jadual ringkasan diikuti dengan penerangan yang sedikit lebih luas:

Garis bawah / sorotan

UNTUK MEREKA YANG BOLEH DIGUNAKAN: pelajar berdikari dalam kajian dan berkebolehan baik untuk mengenal pasti maklumat yang relevan dalam teks.

UNTUK BAHAN APA YANG DAPAT DIGUNAKAN: teks yang sukar difahami dan / atau teks yang anda sudah mempunyai pengetahuan sebelumnya.

Ini mungkin pendekatan yang paling meluas untuk dikaji di kalangan pelajar, sekurang-kurangnya dari peringkat sekolah menengah atau universiti. Penggunaannya yang meluas mungkin disukai oleh kesederhanaan dalam penerapan kaedah ini dan oleh sedikit masa tambahan berbanding dengan yang sudah diperlukan dengan mempelajari bahan yang akan dikaji.
Walaupun begitu, bukti-bukti bertentangan dengan kaedah ini dan pengarang monograf[8] mereka mengkategorikannya sebagai sedikit penggunaan kerana beberapa sebab: dalam banyak keadaan sedikit meningkatkan prestasi mnemonik. Ini mungkin berguna bagi pelajar yang memiliki kemampuan untuk menggarisbawahi atau menyoroti dengan cekap atau ketika teksnya sangat sukar, tetapi dalam banyak kes sebenarnya malah boleh memburukkan prestasi dalam tugas peringkat tinggi, terutamanya apabila ujian yang akan dihadapi tidak dapat disimpulkan.

Mnemonik kata kunci

UNTUK MEREKA YANG BOLEH DIGUNAKAN: kanak-kanak berumur 7 tahun ke atas dan kanak-kanak yang mempunyai masalah pembelajaran.

UNTUK BAHAN APA YANG DAPAT DIGUNAKAN: perkataan untuk dipelajari (asing, usang, saintifik) dan mudah dibayangkan.

Ini adalah teknik kuno, berdasarkan gambaran mental. Meringkaskan secara maksimum, ini terdiri daripada membuat gambar yang mempunyai nama yang serupa dengan perkataan atau maklumat yang perlu diingat.
Bayangkan anda harus menghafal terjemahan perkataan Inggeris kuda; anda boleh bayangkan seekor beruang mengejar kuda dan melabelkan semuanya dengan kata kunci atau lebih, memandangkan wujudnya istilah Itali ini.
Walaupun dalam beberapa keadaan nampaknya memberikan hasil yang baik, penulis kajian ini[8] mereka meletakkannya di antara sedikit penggunaan. Tampaknya memberikan hasil yang baik hanya ketika belajar kata-kata yang mudah dibayangkan (kita boleh mengatakan "konkrit"), tetapi ia tidak senang digunakan (memerlukan latihan khusus); semasa mereka hadir, kesannya mungkin tidak tahan lama. Di samping itu, dalam carian[9] telah menghasilkan hasil yang sama atau lebih rendah daripada teknikujian kendiri berulang (lihat di bawah), dengan perbezaan bahawa yang terakhir adalah lebih mudah dalam penerapannya.

Penggunaan gambar untuk pembelajaran teks

UNTUK MEREKA YANG BOLEH DIGUNAKAN: kanak-kanak berumur 8 tahun ke atas.

UNTUK BAHAN APA YANG DAPAT DIGUNAKAN: teks yang akan dipelajari dengan cara mnemonik dan maklumat "dapat dilihat".

Teknik yang nampaknya sederhana ini terdiri daripada membayangkan secara visual apa yang didengar atau dibaca oleh pelajar. Membuat gambaran mental visual harus membantunya lebih memahami dan mengingati apa yang dipelajarinya.
Sebagai contoh, jika kita mendengarkan pelajaran tentang perbezaan antara gajah Afrika dan gajah Asia, daripada sekadar menghafal senarai ciri, kita dapat membuat gambar visual yang menggambarkannya. Mari cuba lakukan: mari kita bayangkan kita melihat dua gajah berdekatan, satu gajah lebih tinggi (Afrika) daripada yang lain; yang lebih besar mempunyai dua slot kelihatan di hujung batang, satu-satunya yang lain; Kami melihat yang lebih besar dengan punggung yang rata sementara yang lebih kecil lebih banyak bersendi; "Mengamati" yang terbesar, kita juga melihat telinga yang jauh lebih besar sehubungan dengan ukurannya sementara gajah Asia membayangkannya dengan telinga yang lebih kecil dan bulat.
Saya yakin anda sudah dapat mengingat ciri-ciri ini tanpa perlu membaca semula!
Sayangnya, ketika belajar pengetahuan baru, tidak semudah itu. Memang, Dunlosky dan rakan sekerja[8] mereka membuat katalog teknik ini di antara teknik-teknik tersebut sedikit penggunaan. Mari lihat mengapa: walaupun lebih mudah digunakan daripada kata kunci mnemonik, faedahnya selalu terhad pada kata-kata dengan makna yang mudah terwujud dalam gambar dia teks yang akan dipelajari secara mnemonik, Walaupun tidak ada kesan positif terhadap pemahaman teks; walaupun beberapa faedah sudah dapat dilihat dengan anak-anak kelas tiga[14] (tetapi tidak lagi muda[11]) faedahnya kelihatan terhad kepada anak-anak yang sudah "cenderung" kepada penggunaan gambar mental atau pelajar yang berfungsi lebih tinggi[13].

Baca semula

UNTUK MEREKA YANG BOLEH DIGUNAKAN: hampir untuk setiap jenis pelajar (kecerdasan tinggi dan rendah[1], dengan dan tanpa masalah membaca[5], dengan dan tanpa masalah memori kerja[14]) tetapi pelajar yang mempunyai kemahiran yang lebih tinggi nampaknya mendapat banyak faedah[3].

UNTUK BAHAN APA YANG DAPAT DIGUNAKAN: untuk hampir semua jenis teks (naratif, artikel surat khabar, bab buku, fizik, perundangan, biologi, teknologi, teks geografi dan psikologi).

Seperti dalam kes sorot / baca semula, teknik ini juga antara yang paling banyak digunakan oleh pelajar yang berusaha untuk belajar dengan lebih baik. Tidak banyak penjelasan yang diperlukan: ini adalah masalah membaca semula teks beberapa kali sehingga dapat difahami dengan lebih baik.
Berbeza dengan apa yang diharapkan oleh banyak orang[8], penulis melaporkan satu sedikit penggunaan teknik. Penyelidikan mengenai modaliti kajian ini dilakukan tertumpu hampir secara eksklusif kepada pelajar peringkat universiti manakala sedikit atau tidak ada yang diketahui mengenai berapa banyak pemboleh ubah lain seperti kemahiran pelajar dan pengetahuan sebelumnya mempengaruhi keberkesanannya. Kami tahu mereka ada di sana kesan positif mengenai keupayaan mengingat maklumat (setelah selang waktu yang singkat) tetapi tidak ada bukti mengenai kesan terhadap pemahaman. Akhirnya, walaupun senang dan cepat digunakan, peningkatan pembelajaran kelihatan kurang baik jika dibandingkan dengan teknik lain seperti memproses pertanyaan, yang penjelasan diri dan l 'penilaian kendiri berulang (lihat di bawah).

Untuk meringkaskan

UNTUK MEREKA YANG BOLEH DIGUNAKAN: pelajar yang mempunyai kemahiran sintesis yang baik.

UNTUK BAHAN APA YANG DAPAT DIGUNAKAN: terutamanya apabila anda sudah mempunyai pengetahuan mengenai perkara ini.

Meringkaskan teks mempunyai tujuan, di hadapan sejumlah besar maklumat, untuk mengenal pasti yang paling penting, menghubungkannya bersama-sama untuk mempelajarinya dengan lebih baik. Ini juga merupakan teknik yang sangat popular dan pastinya tidak ada contoh yang diperlukan untuk memahami apa yang kita bicarakan.
Walaupun kemampuan untuk meringkaskan maklumat sentiasa didorong dalam pendidikan formal seseorang, bukti menunjukkan satu sedikit penggunaan teknik ini[8] jika digunakan untuk tujuan belajar dengan lebih baik. Sebabnya nampaknya benar-benar berkesan hanya dengan pelajar yang mempunyai kemampuan yang baik untuk meringkaskan teks (yang sama sekali tidak jelas) oleh itu, jika kita berada di hadapan anak-anak, pelajar sekolah menengah atas (dan kadang-kadang bahkan peringkat universiti!), penggunaan kaedah ini memerlukan latihan yang panjang dan ini menjadikannya sukar diaplikasikan dengan cepat. Kurang bukti yang konsisten mengenai kemampuan untuk meningkatkan pembelajaran, pemahaman teks dan penyelenggaraan maklumat yang dipelajari dari masa ke masa. Tambahan pula, tidak ada sejumlah kajian yang menguji keberkesanannya di persekitaran sekolah.

Amalan interleaved

UNTUK MEREKA YANG BOLEH DIGUNAKAN: terutamanya pelajar peringkat universiti.

UNTUK BAHAN APA YANG DAPAT DIGUNAKAN: terutamanya untuk pembelajaran matematik.

Teknik ini[15] ia terdiri dalam membalikkan amalan pelbagai jenis aktiviti dan telah dipelajari di atas semua dalam konteks pembelajaran matematik.
Di sini, secara ringkas, bagaimana ia berfungsi: setelah jenis masalah (atau topik) diperkenalkan, praktik harus fokus pada jenis masalah yang sama. Selepas itu, setelah memperkenalkan setiap jenis masalah baru, latihan harus terlebih dahulu menumpukan pada jenis masalah yang terakhir dan kemudian latihan tambahan harus mulai menggantikan jenis masalah yang terakhir dengan yang sebelumnya dirawat.
Mari kita ambil contoh: seorang pelajar yang mengkaji bagaimana jumlah pepejal dikira, mungkin mendapati dirinya perlu bersenam dengan masalah mengenai kubus, piramid dan silinder; daripada menyelesaikannya terlebih dahulu tutti masalah pada kubus, kemudian meneruskan piramid dan hanya pada akhirnya menangani latihan pada prisma, latihan berselang seli menghendaki pelajar berlatih mengubah un masalah padu, uno di piramid dan uno pada prisma (dan kemudian mulakan semula).
Idea bahawa mencampurkan latihan dari pelbagai jenis membantu belajar dengan lebih baik, dan bukannya berlatih subjek yang berbeza dengan mempelajarinya secara lebih berurutan, mungkin kelihatan berlawanan dengan intuisi. Walau bagaimanapun, ini mungkin kerana jenis latihan yang berterusan akan mendorong proses mental organisasi dan topik tertentu, yang membolehkan pelajar terlebih dahulu belajar bagaimana menghadapi pelbagai jenis masalah.
Pendekatan jenis ini nampaknya, dalam keadaan tertentu, menurunkan prestasi dalam waktu terdekat dan kemudian membuahkan hasil dalam jangka masa panjang dengan pembelajaran yang lebih stabil dan dengan kemampuan yang lebih besar untuk menerapkan apa yang telah dipelajari.
Menghadapi bukti yang dikumpulkan dalam literatur ilmiah, penulis kajian mengklasifikasikan teknik ini sebagai utiliti sederhana. Kegunaannya terletak pada kenyataan bahawa ia telah membuktikan dirinya berkesan dalam pembelajaran matematik; kontra berada di data bercanggah dari literatur ilmiah (kadang-kadang menguntungkan, kadang-kadang sia-sia dan dalam beberapa kes malah tidak menguntungkan) mekanisme operasi teknik ini tidak jelas dan dengan cara apa ia lebih berguna; sebagai contoh, dalam beberapa kes pelajar mungkin tidak mempunyai petunjuk yang cukup untuk memanfaatkan latihan ini. Anda harus mengambil kira bahawa amalan interleaved memerlukan lebih banyak masa daripada kajian tradisional.

Penjelasan sendiri

UNTUK MEREKA YANG BOLEH DIGUNAKAN: dari kanak-kanak tadika dan seterusnya, terutamanya jika dengan kemahiran yang baik dan / atau pengetahuan sebelumnya.

UNTUK BAHAN APA YANG DAPAT DIGUNAKAN: terutamanya masalah logik, masalah matematik, operasi algebra.

Dengan cara yang sangat umum, kita dapat mengatakan bahawa teknik ini terdiri dalam menjelaskan alasan dan pemikiran seseorang yang dengannya seseorang dapat menjawab soalan atau penyelesaian untuk masalah tertentu.
Mari kita ambil contoh: berhadapan dengan masalah berikut 'sebuah segi empat sama dengan panjang 4 cm; berapakah ukuran perimeter? ', jawapannya mungkin hanya "16 cm" atau, dalam hal penjelasan sendiri, seorang anak dapat mengatakan "kerana kotak itu mempunyai 4 sisi yang sama, dan saya tahu panjang satu sisi, saya dapat melakukan 4 x 4 yaitu 16 ".
Dalam tinjauan[7] teknik ini dikatalogkan oleh utiliti sederhana. Kekuatannya terletak pada utiliti yang terbukti berkaitan dengan pelbagai kandungan, aktiviti dan kaedah penilaian (mnemonik, pemahaman dan keupayaan untuk menggunakan maklumat yang dipelajari). Ia juga terbukti telah membuktikan dirinya berguna dalam banyak peringkat umur, walaupun belum jelas sama ada kegunaannya lebih banyak dikaitkan dengan pengetahuan atau kemahiran pelajar sebelumnya. Walau bagaimanapun, masih belum jelas berapa lama kesannya bertahan teknik ini (berbanding dengan masa pengekalan pembelajaran yang diperlukan di persekitaran sekolah). Mengaplikasikan teknik ini memerlukan masa tambahan yang lama (30% - 100% lebih banyak). Ada juga kemungkinan bahawa tempoh latihan diperlukan agar cukup berkesan.

Soalan penerangan

UNTUK MEREKA YANG BOLEH DIGUNAKAN: dari kanak-kanak kelas empat dan seterusnya, terutama jika dengan pengetahuan sebelumnya yang baik mengenai topik yang akan dikaji.

UNTUK BAHAN APA YANG DAPAT DIGUNAKAN: terutamanya pengetahuan fakta dan terhad.

Ciri utama dari memproses pertanyaan ini terdiri daripada mendesak pelajar untuk menghasilkan penjelasan yang jelas mengenai pernyataan yang dibuat. Contohnya, ini mungkin berkaitan dengan bertanya "mengapa menurut anda masuk akal untuk mengatakan bahawa ...", "Mengapa ini benar?" atau bahkan, lebih ringkas "Kenapa?"[8].
Idea asasnya adalah bahawa pertanyaan pemprosesan menggemari penyatuan maklumat baru dengan yang sedia ada. Agar perkara ini dapat dilakukan sebisa mungkin, adalah wajar untuk mendorong pelajar tersebut untuk memberikan penjelasan dengan tepat, yang memungkinkan perbandingan persamaan dan perbezaan antara isi yang berbeza.[16], dan dilaksanakan secara bebas mungkin[12].
Teknik ini dipercayai oleh penulis kajian[8] di utiliti sederhana. Keberkesanannya telah terbukti dalam mempelajari banyak pengetahuan fakta tetapi tetap meragukan kebolehlaksanaan memproses pertanyaan mengenai kandungan yang lebih panjang atau kerumitan berbanding dengan senarai fakta yang pendek. Semasa muncul berguna sudah pada tahun-tahun terakhir sekolah rendah, kanak-kanak yang mempunyai sedikit pengetahuan terdahulu nampaknya sedikit memberi manfaat mengenai topik yang akan dipelajari.
Penyelidikan bersetuju dengankeberkesanan diukur dengan ujian pembelajaran bersekutu jangka pendek ma tidak ada bukti yang cukup mengenai peningkatan pemahaman tentang apa yang telah dipelajari dan kemampuan untuk mengekalkan pembelajaran untuk waktu yang lama.

Amalan yang diedarkan

UNTUK MEREKA YANG BOLEH DIGUNAKAN: berkuat kuasa dari 2 hingga 3 tahun [7][19] ke hadapan, dalam pelbagai keadaan patologi (gangguan pertuturan primer, sklerosis berganda, trauma kranio-otak dan amnesia[6][10]).

UNTUK BAHAN APA YANG DAPAT DIGUNAKAN: terpakai untuk kajian mata pelajaran apa pun.

Sudah lama diketahui bahawa, untuk jangka masa yang sama, adalah lebih berguna untuk menyebarkan kajian topik dari masa ke masa daripada mempelajarinya sekaligus[4]. Dengan kata-kata 'amalan yang diedarkan kami merujuk kepada kedua-duanya kesan jarak (iaitu kelebihan yang diperhatikan dalam membahagikan kajian kepada beberapa sesi daripada menumpukannya) al kesan ketinggalan (iaitu kelebihan yang diperhatikan dengan meningkatkan jarak antara selang antara sesi belajar dan bukannya dengan memendekkannya).
Teknik ini membawa kepada hasil yang sangat menarik: membandingkannya dengan kajian yang tertumpu dalam satu atau beberapa sesi, belajar dalam jangka pendek kelihatan lebih perlahan dan kadang-kadang tidak pernah mencapai tahap yang diperhatikan dalam kajian intensif dengan sesi tanpa selang atau selang waktu minimum. Kelemahan ini amat ketara sekiranya selang waktu antara sesi belajar sangat luas. Persoalannya kemudian timbul di mana kelebihannya terletak. Jawapannya terletak pada kekukuhan pembelajaran. Apa yang dikaji dengan sesi yang sangat dekat cenderung dilupakan lebih cepat daripada apa yang dikaji dengan meningkatkan masa antara satu sesi belajar dengan yang lain.
Dengan adanya bukti dalam literatur ilmiah, para penulis kajian tersebut[8] percaya bahawa amalan yang diedarkan kedua-duanya utiliti tinggi. Ternyata secara praktikal berkesan dalam semua peringkat umur e dalam keadaan patologi yang berbeza, Ia adalah diuji pada pelbagai pembelajaran yang berbeza sekolah dan diuji dalam pelbagai cara, juga menunjukkan kesan tahan lama dalam masa. Ia juga muncul berguna untuk mempelajari kandungan yang sederhana dan kompleks.

Amalan pengesahan

UNTUK MEREKA YANG BOLEH DIGUNAKAN: berkesan dari prasekolah (tadika) dan seterusnya, dan dalam pelbagai keadaan patologi (contohnya penyakit Alzheimer[2] dan sklerosis berganda[18]).

UNTUK BAHAN APA YANG DAPAT DIGUNAKAN: terpakai untuk kajian mata pelajaran apa pun.

Diuji untuk pembelajaran di sekolah dan universiti biasanya dialami oleh pelajar sebagai sumber kekecewaan. Walau bagaimanapun, adalah baik untuk mengetahui bahawa menguji apa yang telah dikaji seterusnya adalah cara untuk meningkatkan dan menggabungkan pengetahuan yang diperoleh.
Walau bagaimanapun, kita tidak boleh memikirkan memeriksa pengetahuan hanya sebagai sesuatu yang luaran oleh guru atau guru besar yang menilai prestasi pelajar. Teknik ini juga merangkumi bentuk pengesahan diri, misalnya pemulihan maklumat yang dipelajari dari ingatan seseorang, mungkin dengan menjawab soalan yang sering ada di akhir buku pendidikan, atau dengan menggunakan kad flash, atau bahkan dengan melakukan latihan yang memerlukan penerapan semula maklumat dikaji.
Pada dasarnya, dua mekanisme dicadangkan untuk menerangkan bagaimana teknik ini berfungsi[8]: kesan langsung dan kesan mediasi. Kesan langsung meramalkan bahawa pengesahan berulang menyokong mekanisme pemprosesan semula maklumat kerana, ketika mengingat kembali maklumat sasaran, jejak memori lain yang terhubung dengannya juga diaktifkan, membentuk jejak yang terperinci yang membolehkan pelbagai jalan untuk memudahkan akses seterusnya ke maklumat tersebut . Berkenaan dengan kesan mediasi, verifikasi pembelajaran berulang akan memudahkan pengekodan mediator yang lebih berkesan (misalnya, memproses maklumat yang mengaitkan konsep sasaran dengan konsep yang berkaitan).
Apapun mekanisme yang paling penting, buktinya[8] nyatakan teknik ini pada utiliti tinggi. Sebabnya adalah miliknya kesederhanaan aplikasi, dapat diperluas ke banyak konteks, usia dan kandungan yang akan dipelajari.
Ini terbukti berguna dalam pembelajaran mnemonik, terjemahan, sinonim, pengetahuan ensiklopedik, konsep sains, sejarah dan psikologi, dalam pembelajaran pendaraban, dalam kajian teks yang panjang dan genre yang berbeza ...
Walau bagaimanapun, ciri-ciri pelajar yang paling banyak mendapat faedahnya harus dikaji.
Untuk jangka masa yang sama, misalnya, teknik ini nampaknya lebih berkesan daripada mengulangi maklumat yang dikaji.
Secara umum, teknik ini kelihatan lebih berguna apabila digunakan: semakin kerap ujian, semakin banyak anda belajar; lebih baik lebih banyak peperiksaan dan lebih pendek daripada peperiksaan yang lebih sedikit dan lebih lengkap.
Aspek lain yang berguna untuk menerapkan teknik ini dengan lebih baik adalah penggunaan maklum balas semasa fasa verifikasi: walaupun berkesan walaupun tanpa maklum balas, kehadiran mereka menjamin hasil yang lebih baik.

Bibliografi

  1. Arnold, HF (1942). Keberkesanan perbandingan teknik kajian tertentu dalam bidang sejarah. Jurnal Psikologi Pendidikan33(6), 449.
  2. Balota, DA, Duchek, JM, Sergent-Marshall, SD, & Roediger III, HL (2006). Adakah pengambilan yang diperluas menghasilkan faedah berbanding jarak selang waktu yang sama? Penjelasan mengenai kesan jarak dalam penuaan yang sihat dan penyakit Alzheimer peringkat awal. Psikologi dan penuaan21(1), 19.
  3. Barnett, JE, & Seefeldt, RW (1989). Baca sesuatu sekali, mengapa membacanya sekali lagi?: Bacaan berulang dan ingat. Jurnal Kelakuan Membaca21(4), 351-360.
  4. Benjamin, AS, & Tullis, J. (2010). Apa yang menjadikan amalan diedarkan berkesan? Psikologi kognitif61(3), 228-247.
  5. Callender, AA, & McDaniel, MA (2009). Faedah terhad membaca semula teks pendidikan. Psikologi Pendidikan Kontemporari34(1), 30-41.
  6. Cermak, LS, Verfaellie, M., Lanzoni, S., Mather, M., & Chase, KA (1996). Kesan pengulangan jarak pada prestasi ingatan dan pengiktirafan pesakit amnesia. Neuropsychology10(2), 219.
  7. Childers, JB, & Tomasello, M. (2002). Kanak-kanak berusia dua tahun belajar kata nama, kata kerja, dan tindakan konvensional dari pendedahan beramai-ramai atau diedarkan. Psikologi pembangunan38(6), 967.
  8. Dunlosky, J., Rawson, KA, Marsh, EJ, Nathan, MJ, & Willingham, DT (2013). Meningkatkan pembelajaran pelajar dengan teknik pembelajaran yang berkesan: Menunjuk arah dari kognitif dan psikologi pendidikan. Sains Psikologi dalam Kepentingan Awam14(1), 4-58.
  9. Fritz, CO, Morris, PE, Nolan, D., & Singleton, J. (2007). Memperluas amalan pengambilan: Bantuan yang berkesan untuk pembelajaran kanak-kanak prasekolah. Jurnal Triwulanan Psikologi Eksperimen60(7), 991-1004.
  10. Goverover, Y., Hillary, FG, Chiaravalloti, N., Arango-Lasprilla, JC, & DeLuca, J. (2009). Aplikasi fungsional kesan jarak untuk meningkatkan pembelajaran dan ingatan pada orang dengan sklerosis berganda. Jurnal Neuropsikologi Klinikal dan Eksperimen31(5), 513-522.
  11. Guttmann, J., Levin, JR, & Pressley, M. (1977). Gambar, gambar separa, dan pembelajaran prosa lisan anak-anak. Jurnal Psikologi Pendidikan69(5), 473.
  12. Hunt, RR, & Smith, RE (1996). Mengakses yang khusus dari umum: Kekuatan keistimewaan dalam konteks organisasi. Ingatan & Kognisi24(2), 217-225.
  13. Levin, Joel R., Patricia Divine-Hawkins, Stephen M. Krest, dan Joseph Guttmann. "Perbezaan individu dalam belajar dari gambar dan kata-kata: Perkembangan dan penerapan instrumen." Jurnal Psikologi Pendidikan66, tidak. 3 (1974): 296.
  14. Oakhill, J., & Patel, S. (1991). Bolehkah latihan imejan membantu kanak-kanak yang mempunyai masalah pemahaman? Jurnal Penyelidikan dalam membaca14(2), 106-115.
  15. Raney, GE (1993). Memantau perubahan beban kognitif semasa membaca: Analisis potensi reaksi dan masa reaksi otak. Jurnal Psikologi Eksperimen: Pembelajaran, Memori, dan Kognisi19(1), 51.
  16. Rawson, KA, & Van Overschelde, JP (2008). Bagaimana pengetahuan mempromosikan ingatan? Teori keistimewaan memori berkemahiran. Jurnal Ingatan dan Bahasa58(3), 646-668.
  17. Rohrer, D., & Taylor, K. (2007). Perombakan masalah matematik meningkatkan pembelajaran. Sains Instruksional35(6), 481-498.
  18. Sumowski, JF, Chiaravalloti, N., & DeLuca, J. (2010). Amalan pengambilan meningkatkan memori dalam sklerosis berganda: Aplikasi klinikal kesan ujian. Neuropsychology24(2), 267.
  19. Vlach, HA, Sandhofer, CM, & Kornell, N. (2008). Kesan jarak dalam memori kanak-kanak dan induksi kategori. Kognisi109(1), 163-167.

Mula menaip dan tekan Enter untuk mencari

ralat: Kandungan dilindungi !!
Disleksia dan bahasa kedua